18 C
Sukabumi
Senin, Juli 15, 2024

Yamaha Zuma 125 meluncur, intip harga dan penampakan detail motor matic trail

sukabumiheadline.com - Yamaha resmi memperkenalkan Zuma 125...

Sudah direstui keluarga, Sule pastikan Mahalini mualaf sebelum dinikahi Rizky Febian

sukabumiheadline.com - Kepastian siapa yang berpindah keyakinan...

70% untuk Yahudi, Parlemen Israel Ingin Masjid Al Aqsha Dibagi Dua

Internasional70% untuk Yahudi, Parlemen Israel Ingin Masjid Al Aqsha Dibagi Dua

sukabumiheadline.com l Seorang anggota Parlemen Israel, Amit Halevi mengusulkan agar Masjid Al Aqsha dibagi menjadi dua untuk Yahudi dan Muslim. Rencana ini menguatkan kekhawatiran rakyat Palestina akan nasib situs suci tersebut.

Amit Halevi, anggota Parlemen dari Partai Likud yang berkuasa, menguraikan rencananya dalam sebuah wawancara dengan surat kabar berbahasa Ibrani, Zeman Israel.

Dalam wawancaranya, Amit menyerukan untuk memberi umat Islam sekitar 30 persen dari bagian selatan kompleks masjid. Sedangkan sisanya, 70% akan ditinggalkan untuk orang Yahudi—termasuk area di mana Dome of the Rock berada.

Dome of the Rock merupakan tempat yang menjadi pijakan Nabi Muhammad saat menjalankan Isra Mi'raj. l Istimewa
Dome of the Rock merupakan tempat yang menjadi pijakan Nabi Muhammad saat menjalankan Isra Mi’raj. l Istimewa

Masjid Al Aqsha, yang membentang seluas 14 hektare dan termasuk Dome of the Rock serta ruang salat Al-Qibli berkubah perak, adalah situs Islam di mana kunjungan, doa, dan ritual oleh non-Muslim dilarang berdasarkan hukum internasional.

Yahudi meyakini bukit tempat masjid itu berada dikenal orang Yahudi sebagai Temple Mount, dan diyakini sebagai situs di mana dua kuil Yahudi kuno pernah berdiri.

Proposal politisi Zionis tersebut muncul setelah meningkatnya intrusi Israel oleh pemukim sayap kanan, dan pelanggaran berulang terhadap perjanjian yang ada atas penggunaan situs tersebut oleh pasukan Israel.

Seperti diketahui, sejak Israel menduduki Yerusalem Timur pada tahun 1967, termasuk Kota Tua di mana Masjid Al-Aqsa berada, kelompok ultra-nasionalis Israel telah mendorong untuk memaksakan “kedaulatan penuh” atas situs tersebut, memicu kekhawatiran bahwa sifat Palestina dan Islam dari situs tersebut akan menjadi diubah.

Kontrol Israel atas Yerusalem Timur melanggar beberapa prinsip di bawah hukum internasional, yang menetapkan bahwa pasukan pendudukan tidak memiliki kedaulatan di wilayah yang didudukinya dan tidak dapat melakukan perubahan permanen di sana.

Rencana yang diusulkan itu mendapat penolakan dari warga Palestina yang mengatakan itu akan menyeret wilayah tersebut ke dalam tungku perang agama.

Komite Kepresidenan Tinggi Urusan Gereja di Palestina mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa rencana itu harus dihentikan dan dikonfrontasi.

Orang-orang Palestina telah lama khawatir bahwa fondasi untuk membagi Al-Aqsa antara Yahudi dan Muslim sedang diletakkan, seperti Masjid Ibrahimi di Hebron yang terpecah pada 1990-an.

Mereka mengutip peningkatan jumlah ultra-nasionalis Israel baru-baru ini yang mengunjungi dan berdoa di kompleks Masjid Al-Aqsa di bawah perlindungan polisi tanpa izin dari pihak Palestina.

Pada tahun 2009, 5.658 pemukim memasuki masjid dalam sebuah penyerbuan. Pada 2019, tepat sebelum pandemi Covid-19, jumlahnya naik menjadi 30.000 pemukim.

Dalam wawancaranya, Halevi juga menyarankan agar perwalian Yordania atas Masjid Al-Aqsa dicabut. Keluarga Kerajaan Hashemite Yordania telah menjadi penjaga situs suci Muslim dan Kristen di Yerusalem—termasuk Masjid Al-Aqsa—selama beberapa dekade, sebagai bagian dari pengaturan internasional yang rumit yang dikenal sebagai “status quo”.

“Jika mereka berdoa di sana, itu tidak menjadikan seluruh Temple Mount sebagai tempat suci bagi umat Islam. Itu tidak dan tidak akan terjadi,” kata Halevi, menggunakan istilah Yahudi Temple Mount untuk merujuk ke Masjid Al-Aqsa.

“Kami akan mengambil ujung utara dan berdoa di sana. Seluruh bukit itu suci bagi kami, dan Dome of the Rock adalah tempat di mana kuil itu berdiri. Ini harus menjadi pedoman kami. Israel memimpin. Ini akan menjadi sejarah, pernyataan agama dan nasional,” tambah Halevi, yang dilansir Middle East Eye, Jumat (9/6/2023).

Anggota Parlemen itu juga berusaha mengubah prosedur akses bagi orang Yahudi yang mengunjungi Masjid Al-Aqsa, menuntut agar orang Yahudi diizinkan memasuki kompleks melalui semua gerbang, bukan hanya melalui Gerbang Maroko barat daya.

Gerbang Maroko atau Bab al-Magharba adalah satu-satunya gerbang dari 15 titik masuk masjid di bawah kendali penuh otoritas Israel yang tidak dapat diakses oleh warga Palestina.

September lalu, kelompok ultra-nasionalis Israel menyerbu Masjid Al-Aqsa melalui Gerbang Singa (Bab al-Asbat), menandai pertama kalinya mereka memasuki halaman masjid dari gerbang sejak pendudukan Israel di Yerusalem Timur.

Banyak warga Palestina khawatir bahwa mengizinkan pemukim Yahudi Israel untuk masuk melalui gerbang yang berbeda menandakan langkah untuk memperluas kendali Israel atas masjid dan mengubah status quo.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer