21.4 C
Sukabumi
Sabtu, April 13, 2024

Blueberry, sniper cantik Rusia pembantai tentara Ukraina

sukabumiheadline.com - Sosok Blueberry sangat misterius. Namun,...

Soal tangan buruh wanita asal Bojonggenteng Sukabumi putus, Latas: Disnaker harus proaktif

sukabumiheadline.com - Paskakecelakaan kerja yang terjadi di...

Keun Sifat Teh Asal Budi Pahalan, 50 Istilah dan Pribahasa Sunda Buhun dan Artinya

KontenKeun Sifat Teh Asal Budi Pahalan, 50 Istilah dan Pribahasa Sunda Buhun dan Artinya

sukabumiheadline.com l Kata-Kata Sunda Buhun merupakan bagian dari kearifan lokal yang dimiliki oleh masyarakat Sunda. Salah satu ungkapan yang sering digunakan adalah “Buhun Ngaji Diri”, yang artinya adalah introspeksi atau merenung diri.

Kata-kata Sunda Buhun memiliki makna yang dalam dan bisa menjadi bahan pembelajaran yang berharga dalam kehidupan sehari-hari.

Melalui ungkapan “Buhun Ngaji Diri”, Anda diajak untuk selalu melakukan introspeksi diri, menyadari kekurangan dan kesalahan yang dimiliki, serta berusaha untuk terus mengembangkan diri.

Dengan memahami makna dari kata-kata Sunda Buhun ini, kamu bisa belajar untuk menjadi pribadi yang lebih baik dan mampu menghadapi berbagai tantangan dalam hidup.

Terlepas dari latar belakang budaya dan kepercayaan, kata-kata Sunda Buhun Ngaji Diri dapat menjadi bahan pembelajaran yang menginspirasi.

Salah satu kata-kata Sunda buhun ngaji diri yang memiliki makna mendalam adalah “Ngaji Diri” yang artinya introspeksi diri atau mengenal diri.

Berikut ini kata-kata Sunda buhun ngaji diri sebagai bahan pembelajaran hidup, dirangkum sukabumiheadline.com dari berbagai sumber.

  1. Nandur kasambara janten aya kaasupan (Menyulut api di dalam diri akan menemukan kebenaran)
  2. Mimiti ti diri sorangan, barikeun tina hayang dihareupeun (Dimulai dari diri sendiri, sebelum menyalahkan orang lain)
  3. Nenten sabaraha nu dijieun, tapi sabaraha nu dipikiran (Bukanlah jumlah yang dihasilkan, tapi bagaimana cara berpikir)
  4. Ngabogaan diri pikeun ngaropéa ka diri (Menghormati diri untuk dihormati orang lain)
  5. Balik carita ka diri sendiri, ku kituna mah sateuacan (Kembalilah pada diri sendiri, di situlah kebenaran)
  6. Teu aya paanganna janten aya kaliruanna (Tidak ada penolong, kecuali diri sendiri)
  7. Teu kabagi keur sacikut, teu kabagi keur sajunjungan (Tidak berbagi untuk sombong, tapi untuk membangun)
  8. Ngeunaan prestasi, tapi kudu tetep hangat ku kahirupan (Tentang prestasi, tapi tetap rendah hati dalam kehidupan)
  9. Andog ka diri, ngan aya ka ngajanten (Berani pada diri sendiri, niscaya akan ada jalan)
  10. Hirup teh gae, baé kasarian (Hidup itu sederhana, yang penting bersyukur)
  11. Ningali urang séjén, tapi salaku ti ti di hariwangana (Menghormati orang lain, seperti kepada dirimu sendiri)
  12. Kanggora ka diri, tara ka maot (Tegurlah diri sendiri, bukan pada orang lain)
  13. Rikala kaé sareng jeung aya, manéhna ngajanten jeung tetap ngeunaan kaayaan (Ketika kaya atau miskin, tetaplah rendah hati dan bersyukur)
  14. Ari ku diri mah, bae teu kadengakan (Mulai dari diri sendiri, yang baik jangan diabaikan)
  15. Ngaleueut pikeun ngadamel sawatara mimiti (Bersabar untuk mencapai sesuatu yang dimulai)
  16. Teu ngeunaan hanjakal, tapi ngeunaan kesabaran (Bukan soal kekuatan, tapi soal kesabaran)
  17. Dina awak nu haé pisan, kiwari leuwih kuat (Dengan jiwa yang baik, hari ini lebih kuat)
  18. Lakun gede, lamunana ogé gede (Bangunlah, walaupun kesalahanmu besar)
  19. Sasarua téh kirang kumaha, taraosna panjang ti éta (Kesalahan itu tidak masalah, yang penting adalah belajar dari itu)
  20. Kaluhuran haté pangaruh ku kungsi (Kebahagiaan hati ditentukan oleh diri sendiri)
  21. Maranéhanana ogé bari cai (Kemampuanmu juga bisa berkembang)
  22. Taya sagala ékspetasi, taraosna atosna batan ngahaja (Jangan terlalu berharap, nanti kecewa)
  23. Lalajo kie kita cuma (Belajar adalah kunci segalanya)
  24. Kamurahan teu kawas (Kemalasan tak akan menghasilkan apapun)
  25. Ku hirup ieu pangaruh ku diri sorangan (Dalam hidup ini ditentukan oleh diri sendiri)
  26. Condong bisa robah ku diréh urang (Persepsi bisa berubah oleh diri kita sendiri)
  27. Sabab pikeun sawab, sawab pikeun tingkah laku (Untuk menang, perlukan tindakan)
  28. Narik condong kitu téh mibanda narik asih teu kahiji ti manéhna (Menarik perhatian seperti itu lebih baik daripada menarik cinta tidak ada)
  29. Kungsi nyaahkeun tina hiji silih asih (Cintailah dirimu sendiri seperti kamu mencintai orang lain)
  30. Teu aya henteu kudu ngadaharu, tapi kudu dipansuh (Tidak ada yang harus disesali, tapi harus diperbaiki)
  31. Kanu ati kadadean, teu kudu dialusik (Jika hati terluka, tidak perlu disesali)
  32. Sampurna henteu kawas, taraosna cekap (Keberanian tak akan menghasilkan apapun)
  33. Ibuna témpat batur (Ibu adalah tempat berlindung)
  34. Mun tukang ngala panen, ayeuna leungit leumpang (Jika tidak bisa memuja hasil, sekaranglah saatnya bertobat)
  35. Gung ruang, gung jato (Semakin tinggi, semakin jatuh)
  36. Manggihan dina pasrah, mangbilang dina nikmat (Bersyukur dalam kesabaran, bersyukur dalam nikmat)
  37. Dina haciu aya nu kudu disyukurkeun (Setiap kesulitan ada yang perlu disyukuri)
  38. Jalma kanya aya ngajinig ade reureuh, apih mana anjing reureuh (Manusia itu ada yang pintar mengaji diri, beda dengan anjing menggonggong)
  39. Ngunjing ulah diri, teu kungsi ngaraoskeun jalmi (Mengenal perilaku diri, tidak perlu menggurui orang lain)
  40. Keun sifat teh, asal budi pahalan (Biarkan sifatnya, asal hatinya baik)
  41. Mimiti ti diri, dijieunkeun ku haté (Dimulai dari diri, dituntun oleh hati)
  42. Nagar, neanganan, nyukur, ngeusian sare (Berpikir, merenung, mengukur, menuntaskan bersama)
  43. Kasampurna sare, ku pamadegan sare (Menjadi sempurna bersama, dengan kebersamaan)
  44. Rasah ku kawas teuing, gaplok ku haté (Lihat yang jauh, dapati pada hati)
  45. Beuki sare, tiasa anyar ku sare (Bekerja bersama, bisa mendapatkan yang baru bersama)
  46. Ngajaga sare, ngajalma sare, ngarasa sare (Menjaga bersama, menghormati bersama, merasakan bersama)
  47. Kudu sare boga nurut sare (Harus bersama memiliki keteraturan bersama)
  48. Pikirkeun heula, terus ngabanyol sare (Pikirkan dulu, lalu bertindak bersama)
  49. Ngajaga sare, ngabina sare, ngaleuwih sare (Menjaga bersama, membangun bersama, melewati bersama)
  50. Tembong sare, nginum sare, nyawang sare (Menghadapi bersama, menikmati bersama, melihat bersama)

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer