23.4 C
Sukabumi
Minggu, Juli 14, 2024

Terobosan skuter matik murah tapi memikat Yamaha Jog 125, cek speknya

sukabumiheadline.com - Yamaha, produsen kendaraan roda dua...

Yakin Wanita Sukabumi Tak Minat Beli Yamaha QBIX 125? Intip Spesifikasi dan Harganya

sukabumiheadline.com l Yamaha QBIX 125 telah mengaspal...

Yamaha Zuma 125 meluncur, intip harga dan penampakan detail motor matic trail

sukabumiheadline.com - Yamaha resmi memperkenalkan Zuma 125...

Masoud Pezeshkian, dokter bedah dari etnis minoritas pemenang Pilpres Iran

InternasionalMasoud Pezeshkian, dokter bedah dari etnis minoritas pemenang Pilpres Iran

sukabumiheadline.com – Setelah kematian Mahsa Amini pada tahun 2022, anggota parlemen Iran Masoud Pezeshkian menulis bahwa “tidak dapat diterima di Republik Islam untuk menangkap seorang gadis karena jilbabnya dan kemudian menyerahkan mayatnya kepada keluarganya.”

Beberapa hari kemudian, ketika protes berskala nasional dan tindakan keras berdarah terhadap semua perbedaan pendapat terjadi, ia memperingatkan bahwa mereka yang “menghina pemimpin tertinggi … tidak akan menimbulkan apa pun kecuali kemarahan dan kebencian yang bertahan lama di masyarakat.”

Sikap Pezeshkian, yang kini menjadi presiden terpilih Iran berusia 69 tahun, menyoroti dualitas menjadi politisi reformis dalam teokrasi Syiah Iran – selalu mendorong perubahan tetapi tidak pernah secara radikal menantang sistem yang diawasi oleh Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei.

Setelah pemilihan presiden Iran pada tanggal 28 Juni menunjukkan jumlah pemilih terendah dalam sejarah, Pezeshkian memenangkan 16,3 juta suara melawan 13,5 juta suara dari kelompok garis keras Saeed Jalili untuk memastikan pemilihan putaran kedua pada hari Jumat. Pezeshkian sekarang harus meyakinkan masyarakat yang marah karena penderitaan ekonomi selama bertahun-tahun dan tindakan keras berdarah bahwa dia bisa melakukan perubahan yang dia janjikan.

“Kami kehilangan dukungan dari masyarakat karena perilaku kami, harga yang mahal, perlakuan kami terhadap anak perempuan, dan karena kami menyensor internet,” kata Pezeshkian dalam debat yang disiarkan televisi pada Senin malam. “Orang-orang tidak puas dengan kami karena perilaku kami.”

Dokter bedah jantung 

Pezeshkian lahir 29 September 1954, di Mahabad di barat laut Iran dari ayah Azeri dan ibu Kurdi. Dia berbicara bahasa Azeri dan telah lama fokus pada urusan kelompok etnis minoritas Iran. Seperti kebanyakan orang, ia bertugas dalam perang Iran-Irak, mengirimkan tim medis ke medan perang.

Ia menjadi seorang ahli bedah jantung dan menjabat sebagai kepala Universitas Ilmu Kedokteran Tabriz. Namun, tragedi pribadi membentuk hidupnya setelah kecelakaan mobil tahun 1994 menewaskan istrinya, Fatemeh Majidi, dan seorang putrinya. Dokter tersebut tidak pernah menikah lagi dan membesarkan dua putra dan seorang putrinya sendirian.

Pezeshkian memasuki dunia politik pertama kali sebagai wakil menteri kesehatan dan kemudian sebagai menteri kesehatan di bawah pemerintahan Presiden reformis Mohammad Khatami.

Segera, ia mendapati dirinya terlibat dalam pergulatan antara kelompok garis keras dan reformis, menghadiri otopsi Zahra Kazemi, seorang fotografer lepas yang memiliki kewarganegaraan Kanada dan Iran. Dia ditahan saat mengambil gambar pada protes di Penjara Evin yang terkenal kejam di Teheran, disiksa dan meninggal dalam tahanan.

Tokoh reformis dan independen 

Pezeshkian telah bersekutu dengan tokoh-tokoh moderat dan reformis lainnya selama kampanyenya untuk menggantikan mendiang Presiden Ebrahim Raisi, anak didik garis keras Khamenei yang tewas dalam kecelakaan helikopter pada bulan Mei. Pendukung utamanya adalah mantan Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif, yang mencapai kesepakatan nuklir Iran pada tahun 2015 dengan negara-negara besar yang sanksinya dicabut sebagai imbalan atas pembatasan program atom secara drastis.

Warga Iran turun ke jalan dengan ekspresi harapan seperti karnaval bahwa kesepakatan itu pada akhirnya akan membuat negara mereka memasuki komunitas internasional. Namun pada tahun 2018, Presiden Donald Trump secara sepihak menarik Amerika dari perjanjian tersebut, sehingga memicu serangkaian serangan di seluruh Timur Tengah. Iran sekarang memperkaya uranium hingga mendekati tingkat senjata dan memiliki persediaan yang cukup besar untuk membuat beberapa bom jika diinginkan.

Hal ini, ditambah dengan tindakan keras berdarah terhadap perbedaan pendapat yang terjadi setelah protes nasional atas kematian Amini dan kewajiban hijab, telah memicu kekecewaan pemilih. Pezeshkian telah memberikan komentar yang menunjukkan bahwa dia menginginkan hubungan yang lebih baik dengan Barat, kembali ke perjanjian atom dan mengurangi penegakan hukum hijab.

Pada tahun 2006, Pezeshkian terpilih sebagai anggota parlemen yang mewakili Tabriz. Dia kemudian menjabat sebagai wakil ketua parlemen dan mendukung gerakan reformis dan moderat, meskipun para analis sering menggambarkannya lebih sebagai seorang “independen” daripada sekutu dengan blok pemungutan suara. Label independen tersebut juga telah dianut oleh Pezeshkian dalam kampanyenya.

Rajin memuji Pasukan Garda Revolusi

Namun Pezeshkian pada saat yang sama menghormati paramiliter Garda Revolusi Iran, dan pada suatu kesempatan mengenakan seragam mereka ke parlemen. Dia berulang kali mengkritik Amerika Serikat dan memuji Garda Revolusi karena menembak jatuh sebuah pesawat tanpa awak (drone) Amerika pada tahun 2019, dengan mengatakan bahwa hal itu “menyampaikan pukulan yang kuat terhadap dunia dan membuktikan kepada mereka bahwa negara kita tidak akan menyerah.”

Pada tahun 2011, Pezeshkian mendaftar untuk mencalonkan diri sebagai presiden, tetapi menarik pencalonannya. Pada tahun 2021, ia mendapati dirinya dan kandidat terkemuka lainnya dilarang mencalonkan diri oleh pihak berwenang, sehingga memungkinkan kemenangan mudah bagi Raisi.

Dalam kampanye ini, para pendukung Pezeshkian berupaya membandingkannya dengan kebijakan “Taliban” yang diterapkan Jalili. Slogan kampanyenya adalah “For Iran,” yang mungkin merupakan plesetan dari lagu populer karya penyanyi-penulis lagu Iran pemenang Grammy Award, Shervin Hajipour, yang berjudul “Baraye,” atau “For” dalam bahasa Inggris. Hajipour telah dijatuhi hukuman lebih dari tiga tahun penjara karena lagu kebangsaannya untuk protes Amini.

Namun Pezeshkian mengakui tantangan yang ada di hadapannya, terutama setelah rendahnya jumlah pemilih pada putaran pertama pemungutan suara.

“Dengan semua perdebatan sengit antara saya dan dia, hanya 40% (pemilih yang memenuhi syarat) yang memilih,” kata Pezeshkian dalam debat terakhirnya di televisi dengan Jalili pada hari Selasa. “Enam puluh persen tidak menerima kami. Jadi orang-orang punya masalah dengan kami.”

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer