25.7 C
Sukabumi
Jumat, Juni 14, 2024

Ternyata Ini Penyebab Ledakan Tabung CNG di Cibadak Sukabumi, Kepsek SD Korban Tewas

sukabumiheadline.com l Peristiwa pilu meledaknya tabung gas...

Yamaha Zuma 125 meluncur, intip harga dan penampakan detail motor matic trail

sukabumiheadline.com - Yamaha resmi memperkenalkan Zuma 125...

Paman Anwar Usman langgar etik lagi, MKMK kembali beri sanksi

sukabumiheadline.com - Majelis Kehormatan Mahkamah Konstitusi (MKMK)...

Muslim AS Shalat Tarawih di Halaman Times Square, New York

InternasionalMuslim AS Shalat Tarawih di Halaman Times Square, New York

SUKABUMIHEADLINE.com l Shalat sunnah Tarawih biasanya dilaksanakan setelah salat isya di masjid atau musala. Namun, hal berbeda dan kemudian viral ketika umat Muslim di Amerika Serikat (AS) baru-baru ini menggelar Shalat Tarawih di halaman Times Square, New York.

Penampakkan puluhan umat muslim melaksanakan ibadah Shalat Tarawih di Times Square tersebut dibagikan orang Indonesia yang bermukim di AS, Imam Syamsi Ali.

Melalui akun twitternya, pria yang menjadi salah seorang Imam Masjid di AS itu membagikan beberapa foto saat umat Muslim di sana melakukan Shalat Tarawih di Times Square. Menurutnya, kegiatan tersebut sebenarnya sudah tradisi dan bertujuan untuk mengekpresikan kebebasan beragama.

“Teman-teman, kegiatan Shalat Tarawih semalam di Time Square itu hal biasa dilakukan di New York. Itu bagian dari religious freedom bukan karena kurang masjid,” kata Syamsi Ali.

“Ada 300an masjid di New York, tapi itu murni mengekspresikan eksistensi, sekaligus izzah (tidak malu atau takut) sebagai Muslim di kota ini,” imbuhnya.

Tak hanya itu, Syamsi Ali juga mengatakan, umat Muslim AS memiliki tradisi lain yang setiap tahunnya dilaksanakan yaitu Parade Islam.

“Kebetulan saya tidak ikut (Shalat Tarawih di Times Square) karena kesibukan juga di masjid. Satu lagi tradisi parade Islam yang kebetulan saya yang pimpin sebelum pandemi. Jadi ini biasa. Polisi membantu menutup jalan dan menjaga keamanan,” tandas dia.

Sontak warganet menyerbu cuitan Syamsi Ali itu. “Hebatnya orang New York gak perlu gembar gembor saya Pancasila, gak pake kodran kadrun toleransinya sangat tinggi dengan perbedaan,” komentar akun @cak_sobi**.

“Alhamdulillah ikut seneng. Enak ya jadi minoritas di sana, bisa beribadah dengan leluasa, beda banget dengan minoritas disini,” tulis akun @awbap**.

“Religious Freedom di sana bisa menjamin dan melindungi umat beragama melakukan ibadah di tempat publik seperti Time Square ya? Dan semua masyarakatnya menghormati. Disini baru ada gerakan ngaji di Malioboro saja sudah membuat para iblis melakukan framing. Jahat menjijikkan,” timpal akun @J_Musto**.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer