21.8 C
Sukabumi
Selasa, Juni 18, 2024

Yamaha Zuma 125 meluncur, intip harga dan penampakan detail motor matic trail

sukabumiheadline.com - Yamaha resmi memperkenalkan Zuma 125...

Honda dan Suzuki Ketar-ketir, Yamaha Vinoora 125 Dirilis, Desain Retro dan Lampu Unik

sukabumiheadline.com l Yamaha resmi memperkenalkan skutik baru...

Desain Ala Skuter Retro, Intip Spesifikasi dan Harga Suzuki Saluto 125

sukabumiheadline.com l Di belahan dunia lain, Suzuki...

Ngeri, Hubungan dengan Arab Saudi Memanas, Amerika Serikat akan Ambil Langkah Ini

InternasionalNgeri, Hubungan dengan Arab Saudi Memanas, Amerika Serikat akan Ambil Langkah Ini

SUKABUMIHEADLINE.com l Amerika Serikat (AS) didesak memindahkan baterai sistem rudal Patriot dari Arab Saudi ke Ukraina. Itu sebagai pembalasan setelah Riyadh menentang Washington terkait kebijakan produksi minyak.

Arab Saudi memimpin Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk memangkas tajam produksi minyak hingga 2 juta barel per hari mulai November nanti.

Keputusan itu melawan tekanan Amerika yang menginginkan OPEC meningkatkan produksi minyak agar tidak memicu kenaikan harga bahan bakar minyak di AS.

Langkah Riyadh itu dipandang Washington sebagai keberpihakan Arab Saudi kepada Rusia—yang selama ini sudah untung besar dari penjualan minyak sejak invasinya ke Ukraina. Namun, Riyadh menyangkal langkah itu bermotivasi politik.

Desakan transfer senjata AS dari Arab Saudi ke Ukraina itu disampaikan Senator Partai Demokrat Chris Murphy.

“Ada dua perubahan praktis dan langsung yang dapat dilakukan AS terhadap kebijakan Saudi yang akan berdampak jangka pendek pada perang di Ukraina,” kata senator asal Connecticut tersebut dalam sebuah pernyataan.

Itu, kata Murphy, termasuk menghentikan penjualan senjata di masa depan ke Arab Saudi, serta memindahkan baterai rudal Patriot yang saat ini berada di Arab Saudi ke Ukraina atau ke mitra NATO.

“Kami juga harus mengambil langkah cepat dalam waktu dekat yang akan memberikan bantuan segera ke Ukraina dan sekutu kami di Eropa timur,” lanjut Murphy, yang merupakan anggota Komite Hubungan Luar Negeri Senat Amerika.

“AS harus menangguhkan penjualan Advanced Medium Range Air-to-Air Missiles (AMRAAM) ke Arab Saudi dan menggunakan kembali rudal ini ke Ukraina, yang dapat menggunakannya dengan National Advanced Surface-to-Air Missile Systems (NASAMS) yang baru disediakan untuk melindungi wilayah dan penduduknya dari pengeboman kriminal Rusia,” papar Murphy.

Menurutnya, AS dijadwalkan mengirimkan 280 unit AMRAAM ke Arab Saudi yang seharusnya dikirim ke Ukraina.

Murphy sebelumnya kritis tentang kunjungan Presiden Joe Biden ke Arab Saudi pada Juli lalu, termasuk negosiasi untuk peningkatan produksi minyak.

“Pendirian akan berpendapat bahwa jika Amerika Serikat mengkalibrasi ulang hubungannya dengan Riyadh, Arab Saudi mungkin akan memangkas pengiriman minyak atau secara lebih terbuka menyelaraskan dirinya dengan China atau Rusia,” imbuh Murphy dalam pendapat terpisah di artikel op-ed di Foreign Policy, yang dilansir Sabtu (15/10/2022).

“Tetapi keduanya tidak akan menjadi kepentingan Arab Saudi. Negara ini masih membutuhkan pasar minyak kita.” Dalam penampilan awal pekan ini di “State of the Union” CNN, Murphy mengatakan dia yakin AS perlu memikirkan kembali penjualan senjata ke Arab Saudi sambil mencabut pengecualian yang diberikan kepada kartel energi dari kewajiban penetapan harga.

Menurutnya, kehadiran pasukan di wilayah itu juga harus dipertimbangkan kembali.

“Maksud saya, dengar, selama bertahun-tahun, kami telah melihat ke arah lain karena Arab Saudi telah memutilasi jurnalis, telah terlibat dalam represi politik besar-besaran,” kata Murphy.

“Untuk satu alasan—kami ingin tahu bahwa ketika chip turun, ketika ada krisis global, Saudi akan memilih kami daripada Rusia,” paparnya.

“Ya, mereka tidak. Mereka memilih Rusia. Mereka memilih untuk mendukung Rusia, menaikkan harga minyak, yang dapat berpotensi memecah koalisi Ukraina kita, dan harus ada konsekuensi untuk itu,” sambung Murphy.

Bilal Saab, senior fellow dan direktur Program Pertahanan dan Keamanan di Institut Timur Tengah, mengatakan kepada Newsweek bahwa saran Murphy picik.

“Jika kami menarik aset pertahanan udara dan rudal AS dari Arab Saudi, kami secara otomatis membuat kehadiran militer kami di sana lebih rentan terhadap serangan rudal dan drone Iran,” kata Saab.

“Ini akan merugikan kita lebih dari itu akan merugikan Arab Saudi. Potensi penghapusan aset tersebut akan memiliki konsekuensi politik lebih dari apa pun.”

Setelah serangan Rusia baru-baru ini terhadap Kiev dan infrastruktur energinya, pejabat Ukraina telah meminta lebih banyak senjata dari AS, termasuk 32 peluncur roket mobile HIMARS, tank modern, dan sistem pertahanan udara.

Presiden Joe Biden telah berjanji untuk terus memberikan dukungan yang dibutuhkan Ukraina untuk mempertahankan diri, meskipun Gedung Putih belum secara spesifik menjelaskan apa yang bisa diberikan dan kapan.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer