22.4 C
Sukabumi
Selasa, April 23, 2024

Smartphone dengan Peforma Mewah, Spesifikasi Xiaomi 13T Dilengkapi Kamera Leica

sukabumiheadline.com - Xiaomi selalu menjadi incaran bagi...

Yakin Wanita Sukabumi Tak Minat Beli Yamaha QBIX 125? Intip Spesifikasi dan Harganya

sukabumiheadline.com l Yamaha QBIX 125 telah mengaspal...

Nasib Atep di dunia politik, tak semoncer saat jadi pemain Persib Bandung

NasionalNasib Atep di dunia politik, tak semoncer saat jadi pemain Persib Bandung

sukabumiheadline.com – Legenda Persib, Atep Rizal, atau lebih dikenal dengan julukan ‘Lord’ Atep. Semakin tenar saat ia kembali ke Persib Bandung, setelah empat musim (2004-2008) bermain untuk Persija.

Pada 2008 silam, kedatangan pemain kelahiran Cianjur, Jawa Barat, ini disambut hangat oleh petinggi Persib. Terutama Manajer Persib saat itu, Umuh Muchtar.

Meskipun disambut baik, Atep saat itu tak menjadi pilihan utama pelatih Jaya Hartono. Butuh waktu dan kerja keras untuk Atep bisa mendapatkan tempat utama dan masuk line up kesebelasan Maung Bandung.

Atep bertahan dan akhirnya mulai mendapatkan kesempatan bermain, walaupun hanya sebagai pemain cadangan. Ia mulai membuktikan kualitasnya ketika mendapat kepercayaan di tim utama.

Gol demi gol dibukukan pemain yang identik dengan nomor punggung 7 tersebut. Atep juga masih tetap setia kala Persib berganti pelatih, dinakhodai Djajang Nurjaman. Tahun 2013, ia kemudian ditunjuk menjadi kapten Persib.

Atep berkontribusi signifikan saat Persib menjadi juara liga, saat itu berlabel Indonesian Super League (ISL), 2014. Tercatat, dia tampil dalam 28 pertandingan sampai laga final di Stadion Jaka­baring Palembang 7 November 2014. Saat itu, Persib menang dramatis atas Persipura Jayapura lewat adu penalti setelah imbang 2-2 di waktu normal.

Setelah itu, satu trofi lain dipersembahkan Atep untuk Persib, yakni menjadi juara Piala Presiden 2015. Memang sejak awal Atep mendapat sambutan baik, permainannya begitu apik, dan kesetiaannya pada Persib tak perlu ditampik.

Tak heran jika namanya selalu disanjung para fans fanatik. Selama bermain untuk Persib, Atep menjadi ikon bagi Bobotoh. Ia diberi julukan ‘Lord’ (raja) Atep. Ia dikenal karena kemampuan menggiring bola dan banyak momen emas diciptakannya, sebelum akhirnya estafet kapten diserahkan ke Supardi Nasir pada 201.

Namun siapa sangka, pertandingan melawan Persela Lamongan pada 1 Desember 2018, menjadi permainan terakhir Atep bersama Persib. Saat itu Persib imbang 1-1 dengan Persela.

Kebersamaan sepuluh tahun itu sirna hanya melalui sambungan telepon salah seorang petinggi Maung Bandung. Atep kecewa dengan cara perpisahan itu.

“Pada intinya keputusan saya menerima, tapi mungkin caranya tidak diterima, seperti tidak menghargai. Karena saya bukan pemain yang bergabung satu musim, sudah cukup lama 10 musim,” tutur dia dalam arsip detik, 2018 lalu.

Atep berlapang dada dengan perpisahan itu, meskipun sulit menerima caranya. Pemutusan kontrak dari Persib sudah cukup membuat Atep terkejut. Emosinya naik tatkala kabar itu disampaikan lewat telepon, bukan diajak duduk bersama.

Atep kemudian serius menekuni Sekolah Sepak Bola (SSB) Atep 7 atau A7 yang dibangunnya sejak tahun 2008. Namun di tengah karier barunya, Atep juga tertarik untuk merambah ke dunia politik.

Pada tahun 2019, Atep mengumumkan maju Pilkada Bandung 2020. Dia menjadi cawabup mendampingi Yena Iskandar Masoem dengan mendapat nomor urut dua. Namun nasib berkata lain, kontes Pilkada Bandung 2020 dimenangkan oleh pasangan Dadang-Sahrul.

Di akhir tahun 2022, ia sempat kembali ke dunia sepakbola. Atep kemudian gabung ke Persika Karawang, kesebelasan Liga 3. Ia diminta membina para pemain Persika 1951 pada Liga III Seri 1 Jawa Barat.

Belum lama sejak kabar tersebut berhembus, Atep dikabarkan kembali mencoba peruntungan di dunia politik. Tahun ini, Atep nyaleg di tingkat DPRD Provinsi Jabar, dari daerah pemilihan (Dapil) Jabar 4 meliputi Cianjur.

Atep maju di Dapil 4 Jabar melalui PAN. Ia berhasil meraih 19.344 suara. Namun sayang, ia belum mampu lolos jadi wakil rakyat. PAN tidak mendapatkan jatah kursi, setelah 83.306 suaranya kalah oleh NasDem dengan 92.434 suara.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer