18 C
Sukabumi
Senin, Juli 15, 2024

Yamaha Zuma 125 meluncur, intip harga dan penampakan detail motor matic trail

sukabumiheadline.com - Yamaha resmi memperkenalkan Zuma 125...

5 model rambut sebahu, pas buat Wanita Sukabumi rayakan Lebaran

sukabumiheadline.com - Tren dalam industri fesyen tak...

Sudah direstui keluarga, Sule pastikan Mahalini mualaf sebelum dinikahi Rizky Febian

sukabumiheadline.com - Kepastian siapa yang berpindah keyakinan...

Pilih Didenda karena Bela Palestina, Tim Basket Irlandia Tolak Jabat Tangan Pemain Israel

InternasionalPilih Didenda karena Bela Palestina, Tim Basket Irlandia Tolak Jabat Tangan Pemain Israel

sukabumiheadline.com l Tim nasional (timnas) bola basket wanita Irlandia menghadapi kemungkinan sanksi denda setelah menolak bersalaman dengan pemain Israel dalam laga Kualifikasi Basket Wanita Euro 2025.

Kualifikasi digelar Federasi Bola Basket Internasional (FIBA), digelar pada Kamis (8/2/2024), di Latvia, timnas Irlandia sengaja ‘mengacuhkan’ pemain Israel.

Saat upacara sebelum pertandingan di Riga, ibu kota Latvia, para timnas Irlandia memilih menyanyikan lagu kebangsaan di pinggir lapangan sementara pemain Israel berdiri di lapangan.

Diberitakan Anadolu Agency, timnas Irlandia menghadapi kemungkinan sanksi denda atas laporan memboikot pertandingan melawan Israel.

Menurut CEO Bola Basket Irlandia, John Feehan, mengatakan bahwa tim yang memboikot pertandingan dengan Israel akan “mendapat denda besar dari FIBA hingga 180 ribu Euro.”

Selain denda tersebut, denda sebesar 100 ribu Euro juga akan diberikan pada timnas Irlandia jika pertandingan kedua melawan Israel tidak dimainkan.

Selain itu, aturan kompetisi FIBA juga berpotensi membuat timnas Irlandia dikeluarkan dari Kualifikasi Basket Wanita Euro 2025 dan kualifikasi dalam laga lainnya, yang menyebabkan larangan efektif selama lima tahun, dilansir Palestine Chronicle.

Dalam laga tersebut, Irlandia mengalami kekalahan dari Israel dengan skor akhir 87-57.

Meski demikian, pelatih kepala Irlandia, James Weldon, memuji para pemainnya atas “kedewasaan luar biasa dalam cara mereka menangani minggu yang sangat penuh tekanan.”

Sebagai informasi, pertandingan antara Irlandia vs Israel seharusnya berlangsung pada November 2023 lalu, namun ditunda karena agresi Israel ke Gaza.

Laga kemudian dijadwal ulang ke tempat netral di Latvia pada Kamis lalu.

Dukungan Irlandia terhadap Palestina sudah berlangsung sejak lama.

Pada 1980, Irlandia membuat sejarah dengan menjadi anggota Uni Eropa pertama yang secara resmi menyerukan pembentukan negara Palestina.

Meski masyarakat Irlandia tidak dikenal anti-semitisme, pemerintah dan rakyatnya pada umumnya memiliki empat mendalam terhadap perjuangan Palestina.

Pasalnya, kondisi Palestina mengingatkan Irlandia bagaimana kesengsaraan sejarah mereka sendiri.

Iran Minta FIFA Tangguhkan Israel
Penolakan terhadap Israel juga terjadi di cabang olahraga sepak bola.

Pada Sabtu (10/2/2024), Federasi Sepak Bola Iran (FFIRI) mengatakan pihaknya telah meminta kepada Asosiasi Sepak Bola Dunia (FIFA) untuk menangguhkan federasi sepak bola Israel (IFA) atas genosida yang terjadi di Gaza.

Dalam pengumuman yang diunggah di situs resminya, FFIRI meminta FIFA untuk “menangguhkan sepenuhnya” IFA “dari semua aktivitas yang berkaitan dengan sepak bola”.

Permintaan itu juga berisikan desakan “tindakan segera dan serius” oleh FIFA dan asosiasi anggotanya “untuk mencegah berlanjutnya” kehjahatan Israel.

Dikutip dari The Arab News, Iran memang sudah sejak lama tidak mengakui Israel. Bahkan, Iran melarang semua kontak antara atletnya dengan atlet Israel.

Pemerintah Iran pada Agustus 2023, memberikan larangan seumur hidup terhadap atlet angkat besi Mostafa Rajaei, setelah berjabat tangan dengan atlet Israel di sebuah acara di Polandia.

Federasi angkat besi Iran juga memecat ketua delegasi kompetisi tersebut, Hamid Salehinia.

Pada 2021, pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, mendesak para atlet “untuk tidak berjabat tangan dengan perwakilan rezim kriminal (Israel) untuk mendapatkan medali”.

Sekelompok asosiasi sepak bola Timur Tengah, termasuk Palestina, Arab Saudi, Qatar, dan Uni Emirat Arab, juga menuntut agar para pemimpin sepak bola dunia melarang Israel atas perangnya di Gaza,” lapor Sky News pada Kamis.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer