21.4 C
Sukabumi
Sabtu, April 13, 2024

Blueberry, sniper cantik Rusia pembantai tentara Ukraina

sukabumiheadline.com - Sosok Blueberry sangat misterius. Namun,...

Soal tangan buruh wanita asal Bojonggenteng Sukabumi putus, Latas: Disnaker harus proaktif

sukabumiheadline.com - Paskakecelakaan kerja yang terjadi di...

Profil Brigade Al-Quds, Bertekad Sama dengan Al-Qassam Hancurkan Zionis

InternasionalProfil Brigade Al-Quds, Bertekad Sama dengan Al-Qassam Hancurkan Zionis

sukabumiheadline.com l Abu Hamzah, juru bicara Brigade Al-Quds (sayap militer Gerakan Jihad Islam Palestina) mengatakan pembebasan sandera Israel di Jalur Gaza hanya akan terjadi melalui negosiasi dengan bantuan mediator dan gencatan senjata total.

Abu Hamzah memperingatkan Israel, pemboman terus-menerus di Jalur Gaza dapat membahayakan nyawa para sandera.

“Bahkan, jika semua kekuatan di bumi bersatu, dan mereka berkumpul, mereka tidak akan membebaskan satu pun sandera,” kata Abu Hamzah dalam rekaman pidato pada Selasa (12/12/2023).

Sekutu Gerakan Perlawanan Islam (Hamas) itu menekankan Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, mengetahui nasibnya setelah perang saat ini dan berusaha menghindarinya agar tetap berkuasa.

“Perlawanan Palestina tidak akan menyerah dan tidak akan mengibarkan bendera putih, tidak peduli berapa lama pertempuran berlangsung,” kata Abu Hamzah.

“Dalam pertempuran ini, kami tidak punya apa-apa selain tekad untuk meraih kemenangan,” lanjutnya.

Abu Hamzah mengatakan, kampanye Israel dalam pertempuran ini bukanlah untuk memusnahkan Hamas dan perlawanan lainnya atau menyelamatkan sandera, namun untuk menyelesaikan masalah dengan Palestina.

“Pertempuran ini (bertujuan) untuk menyelesaikan masalah dengan rakyat Palestina. Pengeboman terhadap warga sipil adalah kasus pengecut yang tidak berdaya ketika mereka (Israel) menderita kekalahan di tangan orang-orang yang teguh pada pendiriannya di tanah mereka,” kata Abu Hamzah.

Ia juga menegaskan ketabahan para pejuang Brigade Al-Quds di semua lini pertempuran.

“Pejuang kami bertanggung jawab atas penghancuran puluhan kendaraan dan kendaraan lapis baja Israel, terutama di lingkungan Al-Shuja’iya, Al-Zaytoun, dan Sheikh Radwan di Kota Gaza, selain Khan Yunis di selatan,” katanya, melaporkan perkembangan di lapangan.

Dia mengungkapkan para pejuang Brigade Al-Quds bentrok dengan pasukan Israel, yang berhasil membunuh puluhan tentara Israel dan melukai ratusan dari mereka.

“Kelompok perlawanan sedang melancarkan perang terbuka dengan pendudukan Zionis-Amerika, dan membela Masjid Al-Aqsa atas nama negara berpenduduk satu miliar orang,” katanya, dikutip dari Al Jazeera.

Warga Palestina memeriksa kehancuran setelah pemboman Israel di Rafah, di Jalur Gaza selatan pada 12 Desember 2023.

Hamas Palestina vs Israel

Gerakan Perlawanan Islam (Hamas) dan Gerakan Jihad Islam (PIJ) adalah dua kelompok perlawanan Palestina, selain kelompok lainnya.

Sebelumnya, Israel melakukan pengeboman besar-besaran untuk menanggapi Hamas yang memulai Operasi Banjir Al-Aqsa dengan menerobos perbatasan Israel dan Jalur Gaza pada Sabtu (7/10/2023) pagi.

Abu Hamzah, juru bicara Brigade Al-Quds, sayap militer Jihad Islam Palestina (PIJ) mengatakan pertempuran di Jalur Gaza bukan untuk memusnahkan Hamas dan menyelamatkan sandera.

Sementara, Hamas mengatakan serangan itu adalah tanggapan atas kekerasan yang dilakukan Israel terhadap Palestina selama ini, terutama kekerasan di kompleks Masjid Al Aqsa, seperti diberitakan Al Arabiya.

Kelompok tersebut menculik 240 orang dari wilayah Israel dan meluncurkan ratusan roket, yang menewaskan lebih dari 1.200 orang di wilayah Israel, yang direvisi menjadi 1.147.

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, mengumumkan perang melawan Hamas dan meluncurkan pasukan ke Jalur Gaza pada keesokan harinya.

Pemboman Israel di Jalur Gaza menewaskan lebih dari 18.412 warga Palestina dan melukai lebih dari 46.480 lainnya sejak Sabtu (7/10/2023) hingga perhitungan korban pada Rabu (13/12/2023), lebih dari 2,2 juta warga Palestina menjadi pengungsi, dikutip dari Anadolu.

Selain itu, kekerasan yang dilakukan Israel terhadap warga Palestina juga terjadi di Tepi Barat, wilayah yang dipimpin Otoritas Pembebasan Palestina (PLO).

Profil Brigade Al-Quds

Brigade Al-Quds (AQB ; Arab : سرايا القدس , Saraya al-Quds artinya Brigade Yerusalem) adalah sayap bersenjata Islamis Palestina, organisasi Jihad Islam Palestina (PIJ) yang merupakan organisasi terbesar kedua kelompok di Jalur Gaza, setelah Hamas.

Pemimpin AQB adalah Ziyad al-Nakhalah, yang berbasis di Damaskus, Suriah. Ketua AQB di Jalur Gaza adalah Baha Abu al-Ata hingga ia terbunuh pada November 2019.

Jika di Brigade Al-Qassam Anda mengenal Abu Ubaidah yang menjadi juru bicara, maka di Brigade Al-Quds ada sosok Abu Hamzah yang menduduki posisi sama.

Organisasi induk AQB, PIJ, mengabdikan diri pada pendirian negara Islam, dan pemukiman warga Palestina di tempat yang dianggap sebagai tanah air sah mereka dalam batas geografis Palestina yang diamanatkan Inggris sebelum tahun 1948.

Mereka menolak untuk berpartisipasi dalam proses politik atau negosiasi mengenai pertukaran permukiman Israel dan Palestina. PIJ mayoritas didanai oleh Iran dan Suriah.

AQB sendiri didirikan sejak 1981 hingga sekarang. Organisasi militer ini didirikan dengan misi membentuk negara Palestina Islam yang berdaulat dalam batas geografis Mandat Palestina sebelum tahun 1948, alias tanpa Israel.

AQB beroperasi di wilayah Jalur Gaza, Tepi Barat, dan Lebanon Selatan, dan dikenal bersekutu dengan Iran dan Suriah.

Brigade Al-Quds didirikan pada tahun 1981 oleh Fathi Shaqaqi dan Abd Al Aziz Awda di Gaza, dan telah aktif di Tepi Barat dan Jalur Gaza , khususnya di kota Jenin . Awda ditetapkan sebagai ” Teroris Khusus ” oleh Amerika Serikat pada tanggal 23 Januari 1995, dan Shiqaqi dibunuh di Malta pada tanggal 26 Oktober 1995.

Kelompok ini melakukan banyak serangan terhadap warga sipil Israel , termasuk bom bunuh diri; dan telah mengalami operasi ekstensif terhadap infrastrukturnya yang dilakukan oleh Pasukan Pertahanan Israel (IDF), yang mengakibatkan kerugian besar bagi kelompok tersebut, dan kelompok tersebut tampak melemah secara signifikan pada tahun 2004.

Pada 1 Maret 2006, Abu al-Walid al-Dahdouh , seorang komandan AQB, menjadi sasaran dan dibunuh oleh serangan udara Israel di Kota Gaza saat ia melewati kementerian keuangan Palestina.

Pada tanggal 30 Agustus 2006, pemimpin AQB Tepi Barat, Hussam Jaradat , ditembak dan dibunuh oleh IDF yang menyamar di Jenin pada tanggal 30 Agustus 2006.

Di Jalur Gaza, Brigade al-Quds melanjutkan aktivitas militannya, termasuk penembakan tanpa pandang bulu atas serangan roket al-Quds ke luar wilayah penduduk sipil.

Brigade Al-Quds mendorong penghancuran militer Israel, termasuk penembakan roket, tembakan mortir, dan bom bunuh diri tanpa pandang bulu.

Pada bulan Maret 2014, lebih dari 100 roket diluncurkan ke Israel selatan oleh PIJ dan kelompok Islam lainnya. Pada tanggal 14 Maret, Ramadan Shalah, pemimpin PIJ saat itu, mengumumkan bahwa serangan itu dikoordinasikan dengan Hamas.

Baha Abu al-Ata , ketua AQB di Jalur Gaza, tewas dalam pembunuhan yang ditargetkan di Kota Gaza pada 12 November 2019, diduga setelah memberi perintah untuk meluncurkan roket ke Israel.

Pada saat yang sama, media Suriah melaporkan bahwa komandan senior PIJ lainnya, Akram al-Ajouri , selamat dari serangan udara di Damaskus, namun putra dan putrinya tewas.

Keesokan harinya, AQB meluncurkan lebih dari 220 roket ke Israel selatan dan tengah, dan keesokan harinya IDF menyerang beberapa sasaran PIJ di Jalur Gaza yang menewaskan dua warga Palestina, yang diidentifikasi sebagai Khaled Moawad Faraj, 38 tahun, anggota AQB. komandan lapangan, dan Alaa Ashtyawu, 32 tahun. Kemudian pada hari itu, tiga anggota AQB lainnya tewas dalam serangan udara Angkatan Udara Israel ketika mencoba meluncurkan roket ke Israel.

Gencatan senjata disepakati pada 14 November, saat AQB telah meluncurkan lebih dari 400 roket ke Israel dan total 36 warga Palestina tewas, termasuk 25 anggota PIJ atau faksi lain di Jalur Gaza. [15] Kali ini, Hamas tidak melakukan upaya untuk mendukung atau membantu PIJ.

Jihad Shaker al-Ghannam (sekretaris Dewan Militer Brigade al-Quds), Khalil Salah al-Bahtini (komandan Wilayah Utara), dan Tariq Mohammed Ezzedine (salah satu kepala aksi militer) tewas akibat serangan udara Israel pada bulan Mei 2023.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer