23.4 C
Sukabumi
Minggu, Juli 14, 2024

Yamaha Zuma 125 meluncur, intip harga dan penampakan detail motor matic trail

sukabumiheadline.com - Yamaha resmi memperkenalkan Zuma 125...

Terobosan skuter matik murah tapi memikat Yamaha Jog 125, cek speknya

sukabumiheadline.com - Yamaha, produsen kendaraan roda dua...

Yakin Wanita Sukabumi Tak Minat Beli Yamaha QBIX 125? Intip Spesifikasi dan Harganya

sukabumiheadline.com l Yamaha QBIX 125 telah mengaspal...

Aksi Bakar AlQuran Diprotes Keras Amerika Serikat

InternasionalAksi Bakar AlQuran Diprotes Keras Amerika Serikat

sukabumiheadline.com l Aksi pembakaran AlQuran yang dilakukan seorang warga Irak di luar sebuah masjid di Masjid Stockholm, Medborgarplatsen, Rabu (28/6) atau saat perayaan Idul Adha di Swedia, mengundang reaksi protes dari banyak negara.

Selain dari negara negara Muslim, protes keras dan kecaman juga dilontarkan Departemen Luar Negeri AS yang mengatakan pembakaran teks-teks keagamaan sebagai hal yang tak sopan dan menyakitkan.

“Kami mengatakan secara konsisten bahwa pembakaran teks-teks agama tidak sopan dan menyakitkan, dan apa yang legal [secara hukum] belum tentu pantas,” kata Wakil Juru Bicara Departemen Luar Negeri Vedant Patel, dikutip dari Anadolu Agency.

AS mengisyaratkan dorongan untuk proses hukum terkait pembakaran ini sambil mengaitkannya dengan dukungan buat masuk keanggotaan Pakta Atlantik Utara (NATO).

“Jadi saya akan membiarkan pemerintah Swedia dan penegak hukum setempat berbicara secara spesifik atau lebih lagi tentang insiden khusus ini secara luas,” katanya.

“Kami terus mendorong Hongaria dan Turki untuk meratifikasi protokol pencapaian Swedia tanpa penundaan, sehingga kami dapat menyambut Swedia ke dalam aliansi. Secepatnya,” lanjut Patel.

Aksi pembakaran AlQuran kemarin bukan yang pertama di Swedia. Polisi sebenarnya sempat melarang pembakaran AlQu’an buntut protes keras dari berbagai negara.

Demikian juga saat Februari, polisi menolak izin untuk dua upaya pembakaran AlQuran, dengan alasan keamanan. Hal itu dilakukan setelah aksi yang sama yang dilakukan politikus sayap kanan Denmark Rasmus Paludan di luar Kedutaan Besar Turki di Stockholm pada Januari lalu.

Pada 12 Juni, pengadilan banding Swedia menguatkan keputusan pengadilan yang lebih rendah untuk membatalkan larangan pembakaran AlQuran. Menurut hakim, polisi tidak memiliki dasar hukum untuk mencegah dua protes pembakaran Alquran awal tahun ini.

Sementara, Perdana Menteri Swedia Ulf Kristersson sempat mengakui aksi pembakaran AlQuran membuat rencana pihaknya masuk NATO makin sulit.

Hal itu karena, Turki, salah satu anggota NATO yang memprotes keras pembakaran AlQuran itu, menentang rencana Swedia masuk aliansi tersebut.

“Kejadian dan tindakan [Paludan membakar AlQuran] di Swedia dalam beberapa pekan belakangan memperumit dialog yang sudah dekat dan penuh rasa hormat dengan Turki,” ucap Kristersson, Jumat (3/2/2023).

“Unjuk rasa yang dilakukan segelintir kelompok, bahkan hanya beberapa orang, berdampak pada pandangan terhadap Swedia di luar negeri,” tandasnya.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer