30.9 C
Sukabumi
Senin, April 22, 2024

Usaha haram jual 15 ribu butir obat saat Ramadhan, pemuda Tipar Sukabumi Lebaran di tahanan

sukabumiheadline.com - Seorang pemuda diamankan polisi karena...

Daftar kamera mirrorless tapi harga di bawah Rp5 juta, minat?

sukabumiheadline.com - Ingin merasakan sensasi saat melakukan...

Motor Matic Retro Penjegal Yamaha Grand Filano dan Honda Stylo, Harga Rp17 Juta

sukabumiheadline.com - Kehadiran motor Jialing Bugatti 125,...

Dua Ulama Sunda Terpilih Jadi Imam Masjid di New York

InternasionalDua Ulama Sunda Terpilih Jadi Imam Masjid di New York

sukabumiheadline.com l Dua ulama asal Jawa Barat diberangkatkan ke New York, Amerika Serikat. Dua ulama tersebut adalah Muhammad Rif’at Al Banna dari Sumedang dan Ibrahim Abdul Jabbar asal Indramayu.

Kedua ulama tersebut diberangkatkan ke AS untuk menjadi imam masjid selama enam bulan dalam program English for Ulama dari Pemprov Jabar ini sekaligus akan mendakwahkan pemahaman Islam sebagai agama rahmatan lil alamin.

Diketahui, Muhammad Rif’at Al Banna dan Ibrahim Abdul Jabbar sama-sama lulusan Magister Ilmu Al Quran dan Hadits UIN SGD Bandung.

Muhammad Rif’at mengatakan, ia telah menjalani seleksi terlebih dahulu, terutama di bidang hafalan Alquran, Tilawah Alquran, ilmu fiqih, wawasan kenegaraan, juga pengetahuan tentang negara yang akan dikunjungi, Amerika Serikat.

Ia kemudian terpilih seleksi bersama kawannya, Ibrahim Abdul Jabbar. Karenanya, mereka pun menyiapkan diri untuk berangkat, terpenting adalah Tilawah Alquran, kemudian teks-teks untuk khutbah di Amerika, juga literasi lain terkait toleransi beragama.

“Tugasnya yang wajib jadi imam masjid, kemudian khutbah, mengajar mengaji dan juga ketemu dengan teman-teman dari lintas agama. Itu yang menjadi momentum memperkenalkan kita budaya Indonesia yang baik seperti apa. Karena kita juga harus meluruskan pandangan orang barat bahwa Islam itu radikal seperti itu, kita luruskan, kita diskusi bersama mereka,” katanya, Kamis (7/9/2023).

Rif’at mengaku selama ini dibesarkan dalam lingkungan pesantren ayahnya di Sumedang. Dengan kegiatan ini, ia berkesempatan membawa wajah islam rahmatan lil alamin ke Amerika Serikat.

Rif’at mengatakan ia adalah putra dari KH Asep Mustofa Kamal, pimpinan pondok pesantren Ulumul Qur’an Al Mustofa di Pamulihan, Kabupaten Sumedang. Ia sempat mondok di SMP Plus Pondok Modern Jatinangor kemudian melanjutkan melanjutkan di Madrasatul Quran Tebu Ireng di Jombang, Jawa Timur.

“Sejak kecil dibina oleh keluarga, dalam dua bahasa, yaitu Bahasa Arab dan dan Bahasa Inggris. Sehingga itu mungkin memudahkan saya dalam mengikuti seleksi ini,” katanya.

Ia mengatakan Masjid Al Hikmah yang akan menjadi tempatnya berdakwah sudah ada sejak zaman Presiden RI Soeharto, kemudian dikembangkan oleh Islam Nusantara Foundation. Namun, ia pun dijadwalkan untuk mengisi kegiatan lainnya di masjid lainnya di Amerika Serikat.

Kedua imam yang diberangkatkan ini sudah diseleksi secara administrasi, termasuk wawancara dan mereka dinyatakan sudah lulus hafal 30 juz Alquran, termasuk tafsir dalam bahasa Inggris.

Adapun, tugas keduanya di sana adalah menjadi imam masjid dan menjadi katalisator termasuk menyampaikan tentang kondisi Islam di Indonesia dan Jawa Barat.

Program English for Ulama sendiri sudah memberangkatkan sejumlah ulama lainnya ke Inggris pada 2019. Kemudian pada 2020 sampai 2022 terkendala oleh Covid-19.

Selanjutnya, akan ada lagi yang akan diberangkatkan selang dua pekan ke depan untuk ulama. Dengan demikian, ada program untuk imam masjid, ada untuk jadi ulama di sana.

Untuk informasi, program ini didanai CSR BUMD Jabar dan Baznas Jabar. Kemudian biaya hidup para imam akan ditangani DKM Masjid Al Hikmah. Masjid ini, katanya, memang memiliki program untuk mendatangkan imam dari berbagai daerah di Indonesia.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer