23.4 C
Sukabumi
Minggu, Juli 14, 2024

Terobosan skuter matik murah tapi memikat Yamaha Jog 125, cek speknya

sukabumiheadline.com - Yamaha, produsen kendaraan roda dua...

Yamaha Zuma 125 meluncur, intip harga dan penampakan detail motor matic trail

sukabumiheadline.com - Yamaha resmi memperkenalkan Zuma 125...

Yakin Wanita Sukabumi Tak Minat Beli Yamaha QBIX 125? Intip Spesifikasi dan Harganya

sukabumiheadline.com l Yamaha QBIX 125 telah mengaspal...

Kasihan, Diplomat Israel Diundang Acara Mohammed bin Salman tapi Dilarang Masuk

InternasionalKasihan, Diplomat Israel Diundang Acara Mohammed bin Salman tapi Dilarang Masuk

sukabumiheadline.com l Kejadian tak mengenakan dialami dua pejabat Israel. Pasalnya, kedua diplomat Israel itu tidak diizinkan memasuki acara resepsi yang digelar Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman atau MbS di Paris pekan ini meskipun mereka diundang, Jumat (23/6/2023).

Dilansir Walla, kedua diplomat Israel itu diundang ke resepsi MbS yang digelar sebagai bagian dari upaya besar untuk menjadi tuan rumah “2030 World Fair’s Expo”.

Salam laporannya, Walla menyebut pembatalan undangan tersebut menjadi respons Riyadh terhadap kebijakan garis keras pemerintah Israel di Tepi Barat dan meningkatnya kekerasan baru-baru ini.

Adapun, kedua diplomat Israel yang diundang menghadiri acara itu adalah duta besar untuk UNESCO dan OECD, Haim Asraf, dan pejabat yang bertanggung jawab atas Expo di Kementerian Luar Negeri, Elazar Cohen.

Kedua pejabat Israel itu telah tiba di resepsi, hanya untuk mengetahui bahwa nama mereka telah dihapus dari daftar tamu.

Salah seorang pejabat senior di Kementerian Luar Negeri Israel pun langsung mengklarifikasi masalah tersebut dengan pihak Riyadh, namun tidak mendapatkan jawaban.

Kedua diplomat Zionis tersebut pun akhirnya memilih meninggalkan acara. Seorang pejabat Israel mengatakan kepada situs berita Walla bahwa mereka masih mencoba untuk memahami sikap Arab Saudi tersebut.

Acara Paris diadakan sehari setelah pemerintah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengeluarkan resolusi kontroversial yang memberikan hampir semua kendali atas persetujuan perencanaan untuk pembangunan di permukiman Tepi Barat kepada Menteri Keuangan Bezalel Smotrich, seorang pendukung permukiman ultranasionalis.

Pada hari penerimaan, Pasukan Pertahanan Israel melakukan penggerebekan di kota Jenin di Tepi Barat, di mana enam warga Palestina tewas, termasuk dua remaja.

Setelah operasi tersebut, Kementerian Luar Negeri Arab Saudi mengecam apa yang disebutnya “eskalasi Israel di wilayah pendudukan Palestina, yang terbaru adalah agresi di kota Jenin, yang menyebabkan pembunuhan korban yang tidak bersalah dan cedera orang lain.”

Baca Juga: Lebih Dari 40 Negara Minta China Buka Akses PBB Selidiki Kasus Muslim Uighur

Undangan yang diberikan ke Israel untuk menghadiri resepsi Paris pertama kali dilaporkan oleh media Israel, Kan. Disebutkan, undangan datang saat Israel bersiap untuk mendukung kampanye Riyadh menjadi tuan rumah “2030 World Fair’s Expo” yang akan diputuskan pada November mendatang.

Undangan dan dukungan untuk tawaran itu dikatakan untuk memperkuat pesan dari Tel Aviv bahwa ia tertarik untuk menghangatkan hubungannya dengan Arab Saudi, ketika pemerintahan Presiden Amerika Serikat Joe Biden bekerja untuk mencoba membujuk negara-negara tersebut untuk melakukan hal yang diperlukan untuk kesepakatan normalisasi.

Sebelumnya, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa perjanjian normalisasi Israel dengan Arab Saudi akan menjadi “lompatan jauh ke depan” dan “akan mengubah sejarah” jika itu dapat dicapai, sambil mengatakan bahwa kesepakatan semacam itu adalah salah satu tujuan utamanya.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer