32 C
Sukabumi
Senin, Juni 24, 2024

Hamas Gencatan Senjata di Gaza, Hizbullah Tetap Gempur Israel dari Lebanon

sukabumiheadline.com l Milisi perlawanan Lebanon, Hizbullah dilaporkan...

Persib Pernah Rugi Rp18 Miliar, Glenn Sugita Bos Maung Bandung Berharta Rp29 Triliun

sukabumiheadline.com - Perjalanan Persib Bandung yang menjelma...

Juara Liga 1, Persib Bandung wakil Indonesia di kompetisi Asia

sukabumiheadline.com - AFC Champions League Two adalah...

Momen Noah dan Luah Mahessa, Berdarah Sukabumi Dipanggil STY Bela Timnas

OlahragaMomen Noah dan Luah Mahessa, Berdarah Sukabumi Dipanggil STY Bela Timnas

sukabumiheadline.com l Timnas U-19 Indonesia pernah kedatangan dua pemain baru berdarah campuran Jerman dan Indonesia. Mereka adalah kakak beradik Kelana Noah Mahessa dan Luah Fynn Jeremy Mahessa.

Kelana dan Luah mendapat undangan dari Shin Tae-yong selaku pelatih Timnas U-19 Indonesia. Bahkan, Mahessa bersaudara sudah dilibatkan dalam laga uji coba Timnas Indonesia U-19 melawan tim Kroasia, Hajduk Split, Selasa, 20 Oktober 2020.

Kelana dan Luah Mahessa sama-sama bermain di posisi gelandang. Kelana mencuri perhatian karena tak hanya jago bermain bola, tetapi juga memiliki paras yang rupawan.

Berikut 5 infonya dirangkum sukabumiheadline.com dari berbagai sumber.

1. Keturunan Indonesia

Kelana Noah Mahessa lahir di Jerman, 30 Januari 2001. Memiliki darah Indonesia dari sang ayah, Rully Mahessa, yang berasal dari Sukabumi. Sedangkan ibunya, Brigitte Mahessa Sperling, seorang warga Jerman.

Sedangkan, Luah Fynn Jeremy Mahessa lahir setahun kemudian, tepatnya pada 30 Juli 2002.

Andai jadi direkrut, Kelana dan Luah tak perlu menjalani proses naturalisasi karena sudah dipastikan Kelana berstatus sebagai Warga Negara Indonesia (WNI).

Baca Juga: Blasteran Sukabumi dan Jerman Latihan Bersama Klub Liga 1

2. Berkarir di Jerman

Kelana Mahessa kini berkarier di Jerman bersama Bonner SC. Dia juga pernah menimba ilmu di tim FC Koln Junior pada 2017 silam. FC Koln sendiri adalah klub yang cukup ternama di Bundesliga Jerman.

Sedangkan, Luah berstatus bebas transfer dan sempat mengatakan akan mencari klub di Indonesia.

3. Memiliki Postur Badan Standar Pemain Eropa

Kelana Mahesa, yaitu tinggi badannya yang setara dengan pemain-pemain Eropa, yakni 180 cm. Sedangkan Luah Mahessa 181 cm.

Hal ini menjadi salah satu keuntungan bagi pemain muda satu ini untuk bisa bergabung di Timnas U-19.

4. Harga Transfer dan Gagal Membela Klub Liga 1

Dilansir transfermarkt.com, Kelana Mahessa dibandrol seharga Rp897 juta, berdasarkan data 11 April 2021.

Kelana Mahessa sempat mencoba peruntungan untuk mengisi slot pemain di klub Liga 1, Persela Lamongan. Saat itu, Kelana Noah Mahessa baru berusia 17 tahun dan gagal seleksi.

5. Bicara Kasar di Media Sosial 

Kelana dan Luah Mahessa pernah dipanggil pelatih Timnas U-19 Shin Tae-yong untuk mengikuti training center di Kroasia. Usai TC, Kelana dan Luah Mahessa balik ke Jerman untuk kembali memperkuat klubnya.

Kelana kembali dipanggil saat timnas U-19 Indonesia menjalani pemusatan latihan di Spanyol beberapa waktu lalu.

Usai mengikuti TC di Spanyol, publik dihebohkan dengan unggahan di media sosial Instagram Kelana Noah dan Luah Mahessa karena perang komentar kasar.

Hal itu dimulai ketika Kelana Mahessa mengunggah foto dengan caption yang bernada ‘kotor’.

Semua tersenyum. Goblok gua,” tulis Kelana Noah Mahessa seperti dikutip sukabumiheadline.com dari Instagram-nya, Rabu (27/7/2022).

Postingan Kelana Mahessa itu pun langsung dibanjiri respon oleh warganet yang kaget. Selain itu, Luah Mahessa pun turut berkomentar pedas di unggahan tersebut.

Goblok lu,” tulis Luah Fynn Jeremy Mahessa di kolom komentar Instagram Kelana Mahessa.

Tidak diketahui, aktivitas Kelana dan Luah Mahessa di media sosial tersebut merupakan sekadar candaan ataupun bukan.

Alhasil, tingkah mereka pun menjadi sorotan publik saat ini. Sebelumnya, Kelana Mahessa pun sempat berucap kasar juga dan viral.

Ucapan kasar yang sama, namun pemain yang berposisi sebagai gelandang tersebut mengutarakannya pada kolom komentar Instagram kiper timnas U-19 Indonesia, Adi Satryo pada awal Januari 2021.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer