22.5 C
Sukabumi
Sabtu, Mei 25, 2024

Ternyata Ini Penyebab Ledakan Tabung CNG di Cibadak Sukabumi, Kepsek SD Korban Tewas

sukabumiheadline.com l Peristiwa pilu meledaknya tabung gas...

Yamaha Zuma 125 meluncur, intip harga dan penampakan detail motor matic trail

sukabumiheadline.com - Yamaha resmi memperkenalkan Zuma 125...

Jadwal, Rute dan Tarif DAMRI Sagaranten, Tegalbuleud, Surade dan Palabuhanratu

sukabumiheadline.com l DAMRI terus memperkuat konektivitas dengan...

Ternak Ayam Petelur Skala Rumahan di Kalapanunggal Sukabumi, Omzet Rp6 Juta Sebulan

EkonomiTernak Ayam Petelur Skala Rumahan di Kalapanunggal Sukabumi, Omzet Rp6 Juta Sebulan

sukabumiheadline.com l Sebagai salah satu sumber protein, harga telur ayam terbilang paling sering mengalami naik turun harga. Informasi dihimpun, perubahan harga telur terjadi setiap hari, atau tepatnya setiap pukul 18.00 WIB.

Karenanya, tak heran jika harga telur termasuk salah satu komoditi yang paling sering dikeluhkan masyarakat. Selain karena kebutuhan yang tinggi, di sisi para “pemain” telur juga didominasi para pemain besar.

Dayat (48), warga Kampung Nangerang RT 029/010, Desa Pulosari, Kecamatan Kalapanunggal, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, memilih keluar dari ketergantungan terhadap pasar.

Dengan memanfaatkan lahan berukuran 5×5 meter di belakang rumahnya, pria 48 tahun itu merintis usaha peternakan ayam skala rumahan sejak dua tahun lalu.

Ditemui sukabumiheadline.com di rumahnya, Dayat mengaku memulai usaha peternakan ayam sejak 2021 lalu. Dengan modal awal Rp30 juta, ia gunakan untuk membuat kandang dan membeli 150 ekor ayam petelur serta pakan.

“Mulainya tahun 2021, memanfaatkan lahan kosong aja di belakang rumah. Kalau modal awalnya, sekira 30 juta Rupiah,” kata Dayat sambil menyusun telur-telur di baki telur atau egg tray.

Peternakan ayam petelur rumahan menghasilkan 8 kg telur per hari. l sukabumiheadline.com

Diakuinya, ayam petelurnya saat ini merupakan periode kedua sejak ia memulai usaha tersebut.

“Jadi 30 juta Rupiah itu termasuk semua, termasuk pembuatan kandang. Jadi ayam yang sekarang ini baru tujuh bulan, kalau kandangnya dibikin dua tahun lalu,” jelas Dayat.

Omzet dan Pemasaran

Dari 150 ekor ayam petelur miliknya, setiap hari Dayat memanen 7 sampai 8 kilogram telur.

“Telur yang dihasilkan antara tujuh sampai delapan kilogram per hari. Kalau dirata-rata per hari menghasilkan sekira 200 ribu Rupiah,” ungkap pria yang juga beternak ikan dan domba itu.

Untuk memasarkan telurnya, Dayat mengaku memiliki seorang pegawai yang setiap hari menjual telur hasil panennya.

“Kalau untuk pemasaran, ada yang menjual keliling setiap hari ke rumah-rumah,” jelas Dayat.

Ditanya soal kendala usaha, Dayat menyebut permodalan menjadi kendala utamanya. Sementara di sisi lain, permintaan masyarakat terhadap telur terbilang tinggi.

“Kalau permintaan termasuk tinggi ya. Makanya saya suka ngambil sebagian dari distributor agar bisa menjual satu peti setiap harinya,” ujar dia.

“Kalau mau untung, dari segi biaya pemasaran, sedikitnya memang harus bisa menjual satu peti setiap harinya,” Dayat memungkasi percakapan.

Karakter Ayam Petelur

Untuk informasi, ayam petelur antara lain memiliki kelebihan dari segi pertumbuhan dan pencapaian dewasa kelamin lebih cepat, kemampuan berproduksi lebih tinggi, nilai konversi pakan atau kemampuan dalam memanfaatkan ransum lebih baik serta periode bertelur lebih panjang.

Selain itu, para peternak ayam petelur tidak perlu meletakkan pejantan agar mereka bisa bertelur, karena ayam betina akan tetap bertelur meski tak dibuahi. Sebagian besar telur yang Anda beli adalah telur yang tidak dibuahi.

Ayam petelur juga memiliki potensi dalam memproduksi telur hingga lebih dari 500 butir dalam kurun waktu 700 hari (100 minggu).

Ketika memasuki usia 140 hari, produksi tersebut dapat mencapai 50%. Sedangkan, memasuki usia puncak, produksi maksimum layer dapat mencapai 98%.

Setelah mencapai masa puncaknya, 98 persen, produktivitas telur akan menurun hingga tinggal 50 persen saja.

Setelah itu, ayam petelur memasuki masa afkir, yaitu pada usia 72 hingga 80 minggu.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer