22.5 C
Sukabumi
Sabtu, Mei 25, 2024

Ternyata Ini Penyebab Ledakan Tabung CNG di Cibadak Sukabumi, Kepsek SD Korban Tewas

sukabumiheadline.com l Peristiwa pilu meledaknya tabung gas...

Yamaha Zuma 125 meluncur, intip harga dan penampakan detail motor matic trail

sukabumiheadline.com - Yamaha resmi memperkenalkan Zuma 125...

Jadwal, Rute dan Tarif DAMRI Sagaranten, Tegalbuleud, Surade dan Palabuhanratu

sukabumiheadline.com l DAMRI terus memperkuat konektivitas dengan...

Ada Jipeng dan Dogdog Lojor, Ini 5 Kearifan Lokal Khas Sukabumi yang Masih Lestari

KhazanahAda Jipeng dan Dogdog Lojor, Ini 5 Kearifan Lokal Khas Sukabumi yang Masih Lestari

sukabumiheadline.com l Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat terkenal memiliki banyak destinasi wisata alam dan kuliner yang beragam. Padahal, Sukabumi juga dikenal karena kebudayaan dan kearifan lokalnya.

Bahkan, sejumlah kesenian dan kebudayaan tersebut hingga saat ini masih lestari.

Berikut adalah 5 Kearifan Lokal khas Sukabumi yang masih terjaga dan dilestarikan sampai saat ini, dirangkum sukabumiheadline.com dari berbagai sumber.

1. Syukuran Nelayan

Dalam syukuran nelayan ini ada beragam kesenian Helaran (arak-arakan) seperti angklung, buncis hingga sisingaan untuk dipertontonkan. Puncak acara ini adalah pemberian saji atau sesajen yang dilarung ke laut sebagai bentuk rasa syukur nelayan atas hasil tangkapan ikan yang melimpah.

Baca Juga:

Pesta Syukuran Nelayan, Goliath Tampil di Cisolok Sukabumi

Juara Tahfidz Quran, Ini Profil dan Biodata Elsa Nuryani Putri Nelayan Palabuhanratu 2023

Di Kabupaten Sukabumi, hari nelayan tidak hanya terpusat di Palabuhanratu saja, tapi juga dilakukan di sejumlah kawasan perkampungan nelayan seperti di Cisolok dan beberapa kawasan nelayan lainnya. Baca lengkap: Dua Tahun Hilang, Begini Kemeriahan Hari Nelayan 2022 di Palabuhanratu Sukabumi

2. Kampung Adat

Sebagian besar orang mungkin akan menyangka kampung yang terletak di daerah terpencil ini tidak pernah terjamah arus modernisasi. Hal itu dikarenakan stigma masyarakat mengenai sebuah kampung adat terpencil yang tertutup dan konservatif.

Berbeda halnya dengan sebuah kampung yang berada di tengah-tengah pegunungan di Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.

Kampung ini dikelilingi perbukitan dengan landscape berupa lahan terasering yang dijadikan area untuk menanam padi huma. Hal itu karena padi merupakan komoditas utama bagi Kampung Gede Kasepuhan Ciptagelar. Baca Lengkap: Smart City dari Sukabumi Tanpa Seremoni Ala Pemda, Kampung Ini Punya Stasiun TV dan Radio Berlisensi

Berita Terkait: Bukan Kampung Adat, Ternyata Ada Kampung di Hutan Belantara Sukabumi Dihuni Warga yang Nekad

3. Upacara Seren Taun

Dikutip dari buku destinasi pariwisata Kabupaten Sukabumi, seren sendiri berarti seserahan atau menyerahkan, taun berarti tahun. Seren Taun dimaknai warga sebagai upacara penyerahan sedekah (tatali) hasil panen padi selama setahun serta memohon berkah kepada Tuhan agar hasil panen tahun mendatang lebih meningkat

Seren Tahun diselenggarakan di tiga kasepuhan adat Banten Kidul, yaitu Kasepuhan Adat Ciptagelar, Kasepuhan Adat Sinarresmi dan Kasepuhan Adat Cipta Mulya.

Berita Terkait: Seren Taun, Musisi Anji akan datang ke Sukabumi Catat Tanggalnya

4. Dogdog Lojor

Dog Dog Lojor adalah kesenian yang berada di Kampung Adat Ciptarasa, Kecamatan Cisolok. Kesenian ini menggunakan alat Dog Dog yang panjang yang terbuat dari bambu besar ditambah dengan angklung besar. Seni ini merupakan seni “helaran” (arak-arakan) yang secara tradisi biasa digunakan untuk mengiringi kegiatan mengangkut padi dari lantaian ke lumbung padi.

Baca Juga: 5 Tempat Wisata Alam Memesona Mata di Sukabumi

5. Jipeng

Masyarakat Sunda yang mayoritas tinggal di Jawa Barat memiliki banyak seni tradisional, terutama tarian. Selain seni tari murni khas Jawa Barat, beberapa di antaranya merupakan kreasi kolaboratif antara tarian Sunda dengan non-Sunda.

Di antara jenis tarian kolaboratif adalah Jaipong dan Jipeng. Jaipong merupakan seni kolaboratif Tari Banjet, Tari Pencak Silat, Tari Ketuk Tilu, Tari Wayang Golek, dan Tari Topeng.

Sedangkan, Jipeng merupakan salah satu kesenian tradisional di Provinsi Jawa Barat yang diciptakan dengan mengambil tiga unsur seni, yaitu tanji/tanjidor, ketuk tilu/kliningan, dan topeng (Sandiwara Sunda).

Berikut adalah 5 fakta Jipeng disarikan sukabumiheadline.com dari skripsi Ujang Sasmita, Institut Seni Budaya (ISBI) Bandung (2018) yang berjudul: ”Deskripsi Pertunjukan Jipeng Grup Satia Kulun di Kasepuhan Ciptagelar Kabupaten Sukabumi”, dan catatan Dani Daniar (danikancil), 2012. “Jipeng (Tanji Topeng) Kasepuhan Ciptagelar”. Baca lengkap: 5 Fakta Jipeng, Seni Kolaboratif Bertahan Karena Bagian Tradisi Kasepuhan Ciptagelar Sukabumi

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer