32 C
Sukabumi
Senin, Juni 24, 2024

Hamas Gencatan Senjata di Gaza, Hizbullah Tetap Gempur Israel dari Lebanon

sukabumiheadline.com l Milisi perlawanan Lebanon, Hizbullah dilaporkan...

Persib Pernah Rugi Rp18 Miliar, Glenn Sugita Bos Maung Bandung Berharta Rp29 Triliun

sukabumiheadline.com - Perjalanan Persib Bandung yang menjelma...

Juara Liga 1, Persib Bandung wakil Indonesia di kompetisi Asia

sukabumiheadline.com - AFC Champions League Two adalah...

Jurnalis Israel Sebut 2.985 Tentara Zionis Tewas, Garda Revolusi Iran: di Ambang Keruntuhan

InternasionalJurnalis Israel Sebut 2.985 Tentara Zionis Tewas, Garda Revolusi Iran: di Ambang Keruntuhan

sukabumiheadline.com l Sejumlah kalangan di Israel menuding pemerintah telah menyembunyikan jumlah tentara yang tewas dalam perang melawan Hamas di Gaza. Terkini, seorang jurnalis Israel menyebut jumlah tentara Israel yang tewas mencapai lebih dari 2.985 orang.

“Jumlah tentara kita yang tewas tidak kurang dari 2.985 tentara, dan jumlah korban luka 11.600 tentara. Saya kaget dan menangis. Terkutuklah Anda, Netanyahu, dan Biden telah melibatkan Israel dalam perang yang telah diperingatkan semua orang kepada mereka,” kata jurnalis Israel seperti dilansir pada akun X bercentang biru, @LadyVelvet_HFQ, berbasis di Uni Emirat Arab.

@LadyVelvet_HFQ juga mengutip pernyataan jurnalis Israel bahwa, “Saya menyarankan semua saudara, kerabat, dan teman-teman saya untuk meninggalkan Palestina, karena ini adalah kutukan Tuhan atas anak-anak Israel karena kami membunuh orang-orang yang tidak bersalah dan melakukan pembantaian, bahkan pembantaian, terhadap anak-anak Gaza.”

Ia menyebut banyaknya prajurit Israel yang tewas akan menjadi kutukan yang menghantuinya.

“Kutukan Gaza akan menghantui kita??? Saat saya pergi, saya akan mempublikasikan skandal Netanyahu, Gavier, dan Biden,” lanjut @LadyVelvet_HFQ menirukan pernyataan jurnalis Israel.

Sementara, diberitakan Anadolu, sebuah pernyataan militer Israel menyebutkan dua tentara dari Brigade 401 Korps Lapis Baja tewas dalam pertempuran di Jalur Gaza utara.

Prajurit lain dari Batalyon 202 Brigade Penerjun Payung tewas dalam bentrokan di wilayah Palestina. Tentara Israel mengatakan dua tentara lainnya terluka parah di daerah kantong yang diblokade tersebut.

Belum jelas berapa banyak tentara yang tewas di Jalur Gaza sejak Israel memperluas operasi daratnya di wilayah yang diblokade pada 27 Oktober. Namun, angka resmi menyebutkan jumlah korban tewas pihak militer sebanyak 371 orang sejak pecahnya konflik Gaza.

Baca Juga:

Rudal Rusia Habisi Nyawa Komandan Brigade Tank Pasukan Elite Israel di Gaza

Profil Abu Ubaidah, Perannya di Hamas dan Fatwa Ulama Larang Muslimah Menatapnya

Puluhan unit Tank Tempur Utama (MBT) Merkava Mark IV berteknologi canggih, hancur total akibat serangan rudal anti-tank dan peluncur roket (RPG) sayap militer Hamas, Brigade Izz ad-Din al-Qassam.
Puluhan unit Tank Tempur Utama (MBT) Merkava Mark IV berteknologi canggih, hancur total akibat serangan rudal anti-tank dan peluncur roket (RPG) sayap militer Hamas, Brigade Izz ad-Din al-Qassam. l Istimewa

Iran: Israel di Ambang Keruntuhan

Sementara, Panglima Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) Mayor Jenderal Hossein Salami mengatakan rezim Israel sedang menuju “keruntuhan yang tak terelakkan” dalam “perang gesekan” dengan gerakan perlawanan Palestina.

Mayor Jenderal Hossein Salami menyampaikan pernyataan tersebut saat berpidato di depan rapat umum di ibu kota Iran, Teheran, pada Sabtu. Protes nasional tersebut diadakan untuk menunjukkan solidaritas terhadap warga Palestina di Jalur Gaza yang terkepung yang terus menerus diserang Israel sejak 7 Oktober.

“Palestina berada di jalur perang gesekan…Israel akan menghadapi kekalahan telak,” ujarnya, dilansir Press TV.

“Operasi Badai Al-Aqsa menunjukkan bahwa bantuan AS tidak dapat menyelamatkan Israel dari bahaya keruntuhan.”

Ini adalah “penghinaan terbesar” bagi AS dan Israel yang yakin mereka bisa menang dalam perang yang sedang berlangsung di Gaza dengan membunuh anak-anak dan bayi, kata Salami.

Dia menambahkan, bahkan tentara Israel tidak dapat mencegah operasi besar-besaran terhadap rezim Tel Aviv. Panglima IRGC menekankan bahwa operasi militer yang sedang berlangsung juga mengungkapkan bahwa pejuang perlawanan Palestina dapat mengalahkan rezim Israel hanya dalam waktu 48 jam.

Dia mengatakan pemboman terhadap orang-orang di Gaza dan upaya AS untuk mencegah pembentukan gencatan senjata di Jalur Gaza yang terkepung serta dukungan politik dan logistik kepada Israel menunjukkan keruntuhan moral di Amerika Serikat.

Salami mengatakan kebencian terhadap AS telah menyebar ke seluruh dunia dan negara ini semakin terisolasi dibandingkan sebelumnya.

Dia mengatakan negara-negara Muslim dan non-Muslim akan memberikan pukulan berat terhadap perekonomian AS dengan memboikot produk-produknya.

Pemimpin IRGC menyatakan keyakinannya bahwa negara-negara Muslim akan membalas kekejaman rezim Israel, dengan mengatakan, “balas dendam umat Islam terhadap penindas tidak ada batas waktunya.”

Komandan tertinggi Iran memuji kapasitas besar gerakan perlawanan Palestina, khususnya Jihad Islam dan Hamas, dengan mengatakan, “Hamas dan Jihad Islam tidak dapat dihancurkan. Baik Palestina maupun para pejuang mudanya tidak dapat dihancurkan.”

Dia menyatakan keyakinannya bahwa “kekalahan pasti” Israel akan menjebaknya dalam rawa, dan menambahkan bahwa tidak ada indikasi kemenangan AS dan Israel dalam pertempuran yang sedang berlangsung melawan pejuang perlawanan di Gaza sementara “semuanya siap untuk pembebasan Palestina.”

Diberitakan sebelumnya, Israel telah melancarkan serangan udara dan darat tanpa henti di Jalur Gaza sejak serangan lintas batas oleh kelompok Palestina Hamas pada 7 Oktober.

Setidaknya 11.500 warga Palestina telah terbunuh, termasuk sekitar 7.900 wanita dan anak-anak, dan lebih dari 29.800 lainnya terluka, menurut angka terbaru dari pihak berwenang Palestina.

Ribuan bangunan, termasuk rumah sakit, masjid dan gereja, telah rusak atau hancur akibat serangan Israel. Sementara itu, korban tewas di Israel mencapai 1.200 orang.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer