22.4 C
Sukabumi
Selasa, April 23, 2024

Pria tewas tersambar petir saat main handphone ternyata ASN Pemkab Sukabumi

sukabumiheadline.com - Korban tewas dalam insiden tersambar...

Daftar kamera mirrorless tapi harga di bawah Rp5 juta, minat?

sukabumiheadline.com - Ingin merasakan sensasi saat melakukan...

Melihat 4 Perubahan Lambang Kota Sukabumi Sejak Era Hindia Belanda hingga RI Merdeka

LIPSUSMelihat 4 Perubahan Lambang Kota Sukabumi Sejak Era Hindia Belanda hingga RI Merdeka

sukabumiheadline.com l Setiap daerah (kota, kabupaten, atau provinsi) di Indonesia memiliki lambang daerah (coat of arms) masing-masing. Lambang daerah tersebut menggambarkan kondisi lingkungan, sejarah, karakteristik, dan atau cita-cita yang ingin dicapai daerah bersangkutan.

Lambang Kota adalah sesuatu yang dapat dikatakan sebagai sebuah simbol yang mencerminkan nilai-nilai yang terkandung di dalam masyarakat kota tersebut. Dengan adanya sebuah lambang, suatu kota memiliki identitas yang membedakan satu kota dengan kota lainnya.

Melansir sukabumixyz.com, lambang daerah Kota Sukabumi yang kita cintai ini ternyata sudah mengalami sedikitnya empat kali perubahan. Baca sumber berita: Transformasi lambang Kota Sukabumi dari era Hindia Belanda hingga Indonesia merdeka

Lambang Kota Sukabumi yang sekarang kita kenal dengan tameng dan kujangnya ternyata berbeda dengan lambang yang dulu digunakan pada masa Hindia Belanda.

Lambang kota ini sudah mengalami perjalanan sejarah dari masa penjajahan ke masa merdeka meskipun tidak menghilangkan ciri khas yang pernah ada yaitu teh dan padi yang pernah menjadi komoditas terbaik pada masanya.

Kemiripan ini dipertahankan bukan karena meniru buatan Belanda, tetapi memang nilai yang terdapat di dalam lambang tersebut sesuai Kota Sukabumi.

Berikut lima fakta menarik ihwal sejarah perjalanan lambang Kota Sukabumi. Tulisan ini eksklusif milik sukabumixyz.com.

1. Lambang Kota Sukabumi awal dibuat sebagai materai

Pada awalnya Kota Sukabumi belum mempunyai lambang kota resmi, mengingat Sukabumi saat itu masih berupa ibukota afdeling, sebuah bagian dari regentschap Tjiandjoer. Lambang yang kemudian beredar tahun 1900-an adalah sebuah tameng dengan mahkota yang melambangkan kekuatan kerajaan Belanda di Hindia, dilengkapi lambang teh dan padi yang melambangkan komoditas utama Sukabumi.

Lambang ini masih berwarna hitam putih, hanya latar belakang padi bergaris. Namun, sekira 1920, pasca ditingkatkan status Kota Sukabumi menjadi gemeente, sebuah perusahaan kopi tanpa kafein dari Jerman, Kaffee-Handels-Aktiengesellschaft (Koffie Hag), mengeluarkan desain emblem dan lambang-lambang kota sebagai materai atau segel.

Lambang ini masih berupa tameng dengan padi dan teh, yang membedakan adalah desain sudah berwarna lengkap dengan tulisan Koffie Hag, namun tanpa mahkota.

Padi yang melambangkan kemakmuran dicantumkan pada dasar tameng biru melambangkan kewibawaan atau keningratan bangsa Belanda, sedangkan teh di atas warna putih yang melambangkan ketulusan bangsa Hindia Belanda mengabdi kepada bangsa Belanda.

Segel ini digunakan sebagai jaminan bahwa suatu barang tersebut aman sampai tujuan. Segel pun dimaksudkan sebagai tanda resmi yang bisa berupa perangko maupun materai.

Hal ini terkait degan keluarnya Dekrit Kerajaan pada 23 April 1919 (Nederlandsch Staadtschrift no. 181), yang mengatur masalah masalah lambang kota untuk Belanda. Lambang Kota Sukabumi ini berkembang sejak 1905 hingga 1930.

Berita Terkait:

Prasasti Jayabhupati bukti peradaban tinggi Sukabumi dan 5 fakta raja Sunda

Upaya mengembalikan kemasyhuran Sari Oneng Parakansalak ke Sukabumi

Tumbuhan dari Khayangan dan kisah herois romantis di balik berdirinya Kota Sukabumi

2. Desain lambang kota diperoleh dari sayembara

Kondisi tanpa lambang resmi ini terus berlangsung hingga status gemeente Kota Sukabumi berubah menjadi Stadgemeente, setingkat lebih tinggi. Pada 14 Mei 1927, seiring diangkatnya Burgemeester Rambounett muncul pengumuman sayembara desain lambang kota.

Pengumuman ini disebarkan melalui koran dan paling lambat dikumpulkan 31 Agustus 1927 dengan disegel dalam amplop tertutup. Desain akan dinilai sebuah komisi dari Arsip Nasional, Balai Arkeologi, dua anggota dewan, dan Walikota dengan hadiah ke-1. F200, 2. F100, 3. F50. Pemberian hadiah akan diberikan sesudah lambang kota resmi digunakan, sementara desain yang diajukan akan menjadi milik kota.

Pada 10 September 1927, tim panitia menilai 25 desain yang diajukan untuk lambang kota, dan meloloskan lambang dengan perisai biru dan mahkota antik. Di atas perisai, sebuah padi dan cabang semak teh yang ditambah dua ekor singa. Perisai berwarna biru azure, dengan lambang singa bermahkota di tengah.

Singa merupakan lambang negara Belanda, De Nederlandse Leeuw, yang dianggap sebagai kekuatan, keberanian dan juga ketinggian martabat. Di bawahnya ditambah pita dengan tulisan Gemeente Soekaboemi. Sukabumi mengirimkan hasil sayembara dengan hasil pemenang pertama perancang Dirk Rühl, dari Bandoeng. Lambang yang didesain tetap menggunakan perisai dengan latar biru dan putih ditambah dengan mahkota antik di atas perisai sebuah padi dan cabang semak teh dengan dua singa.

Juara kedua diraih Tn. Marcella dari Batavia, sementara pemenang hadiah ketiga tidak menyebutkan nama, tetapi alamatnya di Weltevreden. Ketiga hasil tersebut kemudian diberikan masukan oleh F. D. K. Bosch dari Balai Arkeologi dan kemudian kepala arsip, A. Bloys v. Treslong Prins – dari Departemen Dalam Negeri juga memberi masukan.

Lambang Kota Soekaboemi kemudian ditetapkan pada rapat dewan tanggal 7 November 1927, dengan uraian sebagai berikut: Perisai dengan dasar biru bergambar padi, dasar perak dengan gambar semak teh.

Di atas perisai sebuah mahkota emas antik dengan 5 mutiara, perisai dipegang oleh dua singa emas bertanduk merah dan dipaku. Pita biru, dengan nama Soekaboemi dengan huruf S merah dan huruf-huruf emas lainnya. Mahkota yang ditempatkan di atas senjata adalah mahkota Jonkerheer.

3. Lambang Kota Sukabumi masa Kolonial ditambah Singa dan Mahkota

Pada 24 September 1928, sebuah surat kolektif dikirim dari pusat ke semua Kepala Kotamadya di Hindia Belanda, yaitu instruksi untuk membuat lambang-lambang kota. Hl ini mengacu pada Bab 6 atau 12 dari Konstitusi India, diumumkan, bahwa ketentuan 7-9-‘2B (Lembaran Resmi No. 394) untuk dibuat lambang-lambang kota.

Selain itu, deskripsi harus diserahkan dalam rangkap dua, gambar dengan warna senjata yang diinginkan, serta penjelasan pertimbangan atas dasar yang diinginkan senjata atau modifikasinya. Kota Sukabumi mengirimkan hasil rapat dewan kepada pemerintah untuk dimintai persetujuan.

Pada 24 Juni 1929 datang surat edaran dari Kepala Desentralisasi yang menetapkan bahwa menurut pendapat Hoogen Raad van Adel, demi kepentingan keseragaman di Hindia Belanda. lambang harus dipertimbangkan, untuk menggunakan “mahkota tiga daun dan dua mutiara”, seperti lambang yang biasa digunakan oleh Belanda. Pada Agustus 1930, pita di bawah senjata hanya untuk motto, bukan nama kota sehingga harus dihilangkan, alhasil lambang tersebut dapat secara otomatis memperoleh persetujuan pemerintah.

Melalui besluit 14 Oktober 1930, dewan kota memosisi ulang senjata, sesuai dengan instruksi pemerintah, sehingga deskripsi menjadi perisai dengan warna biru bergambar padi emas, dasar perak bergambar cabang tanaman teh dalam warna alami. Perisai dinaungi dengan mahkota emas tiga daun dan dua mutiara, dipegang oleh dua singa emas, berlidah dan dipaku tenggorokan.

Pengajuan tersebut kemudian disetujui pemerintah dan tercatat dalam Locale Belangen 16 Agustus 1931 serta Nederlandsch Indisch Gemeente Wapens Geschiedenis Legenden en Besluiten karya Dirk Ruhl 1933. Namun dalam penggunaan untuk kepentingan tertentu seperti peringatan kelahiran Raja Willem tahun 1933, hanya perisai berlambang padi dan teh yang digunakan.

Lambang ini kemudian dibuat dalam bentuk logam dan dipasang di atas Balaikota saat peresmian penggunaan Balaikota (stadhuis) pada 22 februari 1934. Kemudian saat Rambounett digantikan oleh Ouwenkerk, lambang Soekaboemi ditempatkan di berbagai ruang publik, seperti di kedua sisi jalan akses gereja, pasar, pekerjaan kantor kota dan lain-lain.

4. Perubahan pasca-merdeka

Lambang kota ini tidak menjadi perhatian ketika Jepang masuk hingga bangsa Indonesia memproklamirkan diri. Semua pihak termasuk pejabat publik di Sukabumi fokus kepada kegiatan perjuangan hingga akhirnya melalui Konferensi Meja Bundar di Den Haag, Belanda mengakui kedaulatan Indonesia.

Bung Karno kemudian menggelorakan semangat kemerdekaan dengan anjuran untuk mengganti simbol-simbol kolonial, salah satunya adalah lambang kota. Pada 1953 DPRD Kota Kecil Sukabumi melakukan rapat membahas mengenai lambang kota sebagai pengganti lambang kota masa kolonial. Lambang dengan dua singa dan mahkota dianggap masih mencirikan simbol penjajahan.

Hasil rapat ditetapkan pada tanggal 20 Oktober 1953 melalui surat no 27/1953/DPRD dan diajukan kepada pemerintah pusat yaitu Kementrian Dalam Negeri, Kementrian Pendidikan, Pengajaran dan Kebudayaan. Rekomendasi kemudian dikirim kepada Presiden melalui surat tertanggal 6 Agustus 1954.

Akhirnya penetapan itu disetujui dan keluarlah Peraturan Presiden No 216 tahun 1954 yang menyetujui secara resmi penggunaan lambang tersebut. Namun, belum diketahui apakah rupa lambang tersebut sama seperti yang kita kenal sekarang atau ada yang berubah.

5. Lambang Paling Kini menggunakan padi dan teh ditambah Kujang

Sebuah lambang hakikatnya harus memiliki filosofi dan kerangka dasar berupa konsep dengan tujuan melahirkan sifat yang berdiri sendiri atau mandiri. Lambang akan mudah dikenal oleh penglihatan atau visual, seperti ciri khas berupa warna dan bentuk logo tersebut.

Lambang Kota Sukabumi saat ini diputuskan dalam Peraturan Daerah Kotamadya Sukabumi Nomor 12 Tahun 1993 Tentang Lambang Daerah Kotamadya Daerah Tingkat II Sukabumi. Lambang tersebut menggunakan perisai/tameng yang melambangkan Ketangguhan Fisik dan Mental, kemudian lambang didominasi warna hijau sebagai Perlambangan Kesuburan dan Kemakmuran. Kemudian ada juga bintang segi lima sebagai Perlambang Pancasila yang merupakan Dasar Negara Republik Indonesia.

Kujang (Senjata Pusaka Luhur Bangsa Indonesia di Daerah Pasundan) ditematkan di tengah sebagai Lambang Keberanian. Setangkai Padi dan Teh masih tetap digunakan karena mempunyai nilai-nilai sebagai perlambang ketentraman dan perdamaian.

Lambang ini diberi pemanis dengan pita merah putih sebagai perlambang Kebangsaan Indonesia. Sementara motto Reugreug Pageuh Rapeh Rapih diartikan sebagai Tangguh, Kukuh, Aman, Tentram dan Bersatu.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer