32 C
Sukabumi
Senin, Juni 24, 2024

Hamas Gencatan Senjata di Gaza, Hizbullah Tetap Gempur Israel dari Lebanon

sukabumiheadline.com l Milisi perlawanan Lebanon, Hizbullah dilaporkan...

Persib Pernah Rugi Rp18 Miliar, Glenn Sugita Bos Maung Bandung Berharta Rp29 Triliun

sukabumiheadline.com - Perjalanan Persib Bandung yang menjelma...

Dengan DNA 250 CC, Kawasaki Ninja Matic 160 Bakal Obrak Abrik Dominasi NMax dan PCX

sukabumiheadline.com l Pasar otomotif Indonesia kembali dihebohkan...

Menelisik Asal-usul Masjid di Atas Bukit Gegerbitung Sukabumi

KhazanahMenelisik Asal-usul Masjid di Atas Bukit Gegerbitung Sukabumi

SUKABUMIHEADLINE.com l GEGERBITUNG – Nama Masjid Baiturrahman begitu populer di telinga warga Sukabumi, selain karena kerap di-posting oleh para pengunjung, masjid tersebut juga memiliki banyak ciri khas dibanding masjid-masjid lainnya di Sukabumi.

Masjid Baiturrahman berada di Kampung Cibogo, Desa Ciengang, Kecamatan Gegerbitung, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. Menurut warga yang mengunjungi masjid itu, tempat ibadah umat Muslim ini terbilang megah.

Masjid megah ini dibangun oleh seorang pengusaha properti asal Jakarta yang bernama H. Ilham. Menurut informasi, konon sang pemilik ingin membangun masjid ini sejak tahun 1997, akan tetapi baru bisa terlaksana setelah 18 tahun kemudian. Karena baru pada 2015 sang pemilik membeli lahan untuk masjid tersebut.

Jamaah Masjid Baiturrahman Gegerbitung. l Istimewa

Menurut informasi yang berhasil dihimpun, Baiturrahman merupakan masjid kedua yang dibangun oleh Haji Ilham, setelah sebelumnya ia juga membangun masjid yang megah di Jakarta bernama Masjid Ar-Rahman.

Dari sisi arsitektur, bangunan masjid ini memiliki ciri khas berupa perpaduan antara bangunan ala Madinah untuk bagian kubah dan budaya Jawa kental terlihat di bagian ornamen masjid. Uniknya lagi, bagian depan bangunan ini menghadap ke Mekkah dan di bagian belakang menghadap ke para Wali Songo.

Tidak heran jika masjid yang dihiasi ornamen kaligrafi dari ukiran kayu jati ini, untuk pembangunannya disebut menghabiskan anggaran sebesar Rp8,5 miliar, dengan waktu pengerjaan selama tiga tahun, 2015-2018.

Masjid Baiturrahman Gegerbitung. l Istimewa

 

Biaya sebesar itu terbilang wajar, mengingat masjid yang berdiri di atas lahan seluas satu hektare ini, berada di tengah hutan, bahkan di atas bukit. Wajar jika keberadaannya mengundang rasa penasaran siapapun untuk mengunjunginya.

Ateria Suryadi (48), salah seorang pengunjung, mengakui jika masjid tersebut terbilang megah. Menariknya, selain berada di atas bukit, masjid tersebut juga di keliling situ atau danau di bagian kaki bukit.

“Pemandangannya menakjubkan, selain di atas bukit, juga ada danaunya,” kata Ateria. “Jadi kalau kita berada di,atas view-nya bagus, indah,” imbuh dia kepada sukabumiheadline.com, Kamis (21/10/2021).

View Masjid Baiturrahman Gegerbitung. l Istimewa

Namun begitu, menurut Ateria, suasana saat beribadah shalat rasanya seperti biasanya, layaknya melakukan shalat di masjid-masjid lainnya.

“Kalau suasana saat shalat, ya biasa saja. Sama seperti di masjid-masjid lain,” kata dia.

Untuk Anda yang penasaran ingin mengunjungi Masjid Baiturrahman ini, akses jalan menuju mesjid dapat dilihat melalui google maps , atau dapat mengikuti petunjuk arah yang mulai dapat dilihat setelah memasuki Kecamatan Gegerbitung.

Meskipun di tengah hutan, tapi tidak perlu khawatir karena banyak pengunjung yang melakukan wisata religi ke masjid tersebut.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer