21.8 C
Sukabumi
Selasa, Juni 18, 2024

Yamaha Zuma 125 meluncur, intip harga dan penampakan detail motor matic trail

sukabumiheadline.com - Yamaha resmi memperkenalkan Zuma 125...

Honda dan Suzuki Ketar-ketir, Yamaha Vinoora 125 Dirilis, Desain Retro dan Lampu Unik

sukabumiheadline.com l Yamaha resmi memperkenalkan skutik baru...

Desain Ala Skuter Retro, Intip Spesifikasi dan Harga Suzuki Saluto 125

sukabumiheadline.com l Di belahan dunia lain, Suzuki...

Prajurit Siliwangi yang Dikutuk Rp1 Juta per Ekor, Intip Cara Pembibitan Ikan Dewa di Leuwi Soro Sukabumi

EkonomiPrajurit Siliwangi yang Dikutuk Rp1 Juta per Ekor, Intip Cara Pembibitan Ikan Dewa di Leuwi Soro Sukabumi

sukabumiheadline.com l Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, sudah lama dikenal sebagai sentra pembibitan dan peternakan ikan. Meskipun kini nama besar Cibaraja, Kecamatan Cisaat, sudah memudar, namun masih ada sentra-sentra pembibitan ikan-ikan unggulan yang bernilai ekonomi tinggi.

Kecamatan Caringin, misalnya, dikenal sebagai tempat mendapatkan ikan koi terbaik. Kemudian Kecamatan Kabandungan, ada pembibitan ikan dewa yang berharga Rp1 juta per ekor.

Untuk informasi, ikan dewa atau yang juga disebut sebagai ikan kancra adalah spesies ikan yang berkerabat dengan ikan mas dan menyebar luas di kawasan Asia Tenggara ke selatan hingga ke Indonesia.

Ikan dewa sendiri merupakan ikan yang hidup di air tawar asal perairan Indo-Australia dan anak benua India dari famili Cyprinidae.

Seorang peternak ikan di Desa/Kecamatan Kabandungan, Bedi (45) mengaku sudah sekira satu tahun terakhir beternak ikan dewa. Menurutnya, meskipun hidup di air tawar, tapi ikan ini tidak bisa hidup di sembarang lokasi.

“Harus air yang paling bersih dan jernih. Mungkin itu salah satu yang membuat harganya menjadi mahal,” kata Bedi kepada sukabumiheadline.com, Rabu (15/11/2023).

“Saya menanamnya di Leuwi Soro karena airnya jernih dan bersih, langsung dari mata air,” imbuhnya.

Ikan dewa di Leuwi Soro, Kabandungan, Kabupaten Sukabumi. l Bedi
Ikan dewa di Leuwi Soro, Kabandungan, Kabupaten Sukabumi. l Bedi

Kenapa Ikan Dewa Mahal?

Menurut Bedi, ikan ini dipercaya bisa membawa hoki atau keberuntungan bagi yang memeliharanya. Namun, kepercayaan tersebut hanya berlaku di kalangan warga etnis Tionghoa.

“Kalau orang Tionghoa percaya ikan dewa ini bisa membawa hoki, makanya mereka berani mahal,” jelas pria yang juga menjabat Kepala Desa Kabandungan itu.

Hal lain yang membuat ikan ini menjadi mahal, tambah Bedi, karena ikan dewa beranak hanya sekali dalam setahun, yakni dalam kurun akhir Desember hingga Januari setiap tahunnya.

“Kemudian, mereka juga beranak setahun sekali dan biasanya pada akhir tahun hingga Januari. Kalau orang Tionghoa biasanya mencari ikan ini menjelang perayaan Imlek. Harga per ekor untuk berat satu kilogram bisa mencapai satu juta Rupiah,” paparnya.

Untuk informasi, harga benih ikan dewa ukuran 3-4 centimeter dihargai kisaran Rp4.000 sampai Rp5.000 per ekor.

“Sementara ikan dewa ukuran besar dihargai Rp800 ribu sampai Rp1 juta per kilogram,” pungkas Bedi.

Prajurit Siliwangi yang Dikutuk

Ada sisi menarik dari ikan dewa bagi masyarakat Sunda di Priangan Timur, Jalaksana, penyebab ikan dewa menjadi mahal adalah karena di Tatar Jawa Barat ikan ini dianggap keramat.

Pasalnya, masyarakat Jawa Barat memiliki kepercayaan bahwa ikan dewa adalah jelmaan prajurit-prajurit Prabu Siliwangi yang membangkang dan tidak setia hingga kemudian harus menerima kutukan menjadi ikan.

Apakah Ikan Dewa Bisa Dikonsumsi?

Manfaat ikan dewa tergolong cukup potensial karena ikan tersebut memiliki kandungan gizi albumin tinggi. Karenanya, ikan dewa kerap dimanfaatkan untuk pengobatan pasca operasi, sarana pendidikan dan edukasi, serta nilai ekonomis yang tinggi.

Meskipun warga etnis Tionghoa mempercayai memelihara ikan ini bisa membawa keberuntungan, namun banyak di antaranya membeli ikan dewa hanya untuk dikonsumsi semata.

Hal tersebut karena ikan dewa kerap dijadikan salah satu menu makanan saat perayaan Imlek dan dipercaya membawa kemakmuran bagi yang mengonsumsinya.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer