22.8 C
Sukabumi
Selasa, April 23, 2024

Pria tewas tersambar petir saat main handphone ternyata ASN Pemkab Sukabumi

sukabumiheadline.com - Korban tewas dalam insiden tersambar...

Daftar kamera mirrorless tapi harga di bawah Rp5 juta, minat?

sukabumiheadline.com - Ingin merasakan sensasi saat melakukan...

Belasan pemotor pengguna knalpot bising diamankan Satlantas Polres Sukabumi

sukabumiheadline.com - Belasan pengendara sepeda motor yang...

Anies Baswedan: Peluang Menang Lebih Besar Bareng Cak Imin Ketimbang AHY

PolitikAnies Baswedan: Peluang Menang Lebih Besar Bareng Cak Imin Ketimbang AHY

sukabumiheadline.com l Bacapres Anies Baswedan menilai bila berpasangan dengan Muhaimin Iskandar atau Cak Imin di Pilpres 2024, ia memiliki peluang menang lebih besar dibanding berpasangan dengan Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

Pasalnya menurut Anies, Cak Imin memiliki jangkauan suara atau basis pemilih yang lebih luas. Karena pendukung PKS, NasDem, dan Demokrat sudah menjadi satu klaster tersendiri.

Sementara itu, Cak Imin bersama PKB ini memiliki klasternya sendiri yang berbeda dari klaster PKS, NasDem, dan Demokrat. Sehingga akan berdampak positif kepada usaha pemenangan di Pilpres 2024 nantinya.

“Lebih luas jangkauannya, (Cak Imin dibanding AHY). Maksud saya, saya pendukung PKS, pendukung Demokrat dan pendukung NasDem itu sudah satu klaster.”

“Dengan adanya pendukungnya Gus Imin yang berbeda klaster, maka ini lebih baik bagi usaha pemenangan. Itu bisa disampaikan secara obyektif,” kata Anies dalam Program ‘ROSI’ Kompas TV, Jumat (8/9/2023).

Lebih lanjut Anies menuturkan, bergabungnya Cak Imin dan PKB ke Koalisi Perubahan adalah salah satu upaya untuk bisa memenangkan Pilpres 2024 serta demi mewujudkan kepentingan perubahan yang selama ini menjadi tujuan Koalisi Perubahan.

Karena untuk bisa menang Pilpres, maka dibutuhkan basis pemilih yang lebih luas. Untuk itu dipilihlah Cak Imin sebagai Cawapres dari Anies Baswedan.

Agar nantinya probabilitas Koalisi Perubahan untuk menang di Pilpres akan kebih besar.

Meski demikian Anies sendiri masih belum bisa menjamin kepastian kemenangan jika ia berpasangan dengan Cak Imin.

“Kami melihat untuk kepentingan perubahan, kita akan targetkan perubahan, untuk bisa melakukan perubahan harus punya kewenangan. Untuk punya kewenangan harus memenangkan. Untuk bisa memenangkan harus ada basis pemilih yang lebih luas.”

“Maka opsi Muhaimin Iskandar (sebagai Cawapres) akan memperluas. Ini akan membuat kemenangan kita menjadi lebih besar peluangnya. Probabilitasnya jadi lebih besar. Apakah pasti menang? belum tahu, tapi probabilitasnya jadi lebih besar,” terang Anies.

Anies menambahkan, sebelumnya Demokrat juga sudah menyatakan tidak akan keberatan jika ada pilihan pasangan lain yang bisa membantu pemenangan dan lebih baik dari AHY.

Anies juga menegaskan, lebih baik di sini adalah lebih baik jangkauan pemilihnya, bukan orang atau sosoknya.

“Dan selama ini pihak Demokrat sudah menyatakan bahwa apabila ada pilihan calon pasangan yang bisa membantu lebih baik daripada Mas AHY, mereka tidak keberatan, tapi jangan Mas AHY ditolak.”

“Bila ada opsi yang lebih baik, kenapa tidak. Lebih baik bukan berarti orangnya tapi lebih baik dalam artian jangkauan pemilihnya,” imbuh Anies.

Demokrat Jalin Komunikasi dengan Kubu Ganjar dan Prabowo

Partai Demokrat menjalin komunikasi politik dengan kubu Prabowo Subianto maupun Ganjar Pranowo, setelah batal mendukung Anies Baswedan sebagai bakal capres di Pilpres 2024.

Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) DPP Partai Demokrat, Agust Jovan Latuconsina, mengamini partai berlambang Mercy itu didekati baik dari koalisi partai PDIP maupun Gerindra.

Menurutnya, ini tidak terlepas dari komunikasi politik yang dilakukan Ketua Umum Partai Demokrat, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

Alhamdulillah, kami juga tidak mau GR, tidak mau gede rasa, tapi Insya Allah dengan silaturahmi politik yang dilakukan Ketum kami sejak beliau menjadi ketua umum pada 2020.”

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer