20.4 C
Sukabumi
Senin, Juli 22, 2024

5 kecamatan terluas dan tersempit, persentase terhadap luas Kabupaten Sukabumi

sukabumiheadline.com - Kabupaten Sukabumi merupakan daerah terluas...

Piala Presiden 2024 hari ini, Persib vs Borneo FC, kans debut pemain anyar Maung Bandung

sukabumiheadline.com - Punggawa anyar Maung Bandung berpotensi...

Sumber Daya Melimpah, Wanita Sukabumi Ini Ubah Gedebog Pisang Jadi Keripik Kriuk dan Lezat

EkonomiSumber Daya Melimpah, Wanita Sukabumi Ini Ubah Gedebog Pisang Jadi Keripik Kriuk dan Lezat

sukabumiheadline.com l PALABUHANRATU – Berawal dari coba coba bikin cemilan, Putri Ela Sari warga Desa Cikadu, Kecamatan Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat berhasil mengubah kulit batang pisang atau gedebog menjadi kreasi kuliner kriuk dan lezat.

Meskipun bukan yang pertama, namun upaya Putri ini tergolong terobosan untuk di wilayah Sukabumi, mengingat pohon pisang sangat mudah ditemukan, namun di sisi lain sebagian besar masyarakat masih menganggap pohon pisang sebagai sampah yang tak berguna.

Gedebog yang terdiri dari beberapa lapis kulit pohon pisang, memiliki banyak serat di dalamnya. Putri kemudian mengubahnya menjadi produk kuliner yang bisa dinikmati dalam varian rasa original, balado dan keju.

Tentu saja, seperti diceritakan oleh Putri, keripik gedebog pisang olahannya bisa dikonsumsi setelah melalui sejumlah proses. Namun demikian, kata dia, proses pembuatan keripiknya terbilang singkat serta tidak membutuhkan banyak bahan tambahan.

Diketahui, wanita Sukabumi berusia 23 tahun ini merupakan sebagai salah seorang palaku UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah) di Desa Cikadu, Kecamatan Palabuhanratu, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.

Menurut Putri, keripik gedebog pisang yang dibuatnya sudah lama diproduksi, namun karena adanya pandemi Covid-19 dan keterbatasan biaya, ia baru bisa kembali mengolah cemilan tersebut sejak satu bulan ke belakang.

Dijelaskan Putri Ela Sari, keripik gedebog pisang tersebut berasal dari dalaman kulit pohon pisang, pada bagian putihnya atau biasa disebut pelepah.

“Produksi sudah satu bulan lalu. Dulu pernah bikin pas pameran hari jadi Kabupaten Sukabumi sekarang baru nyoba lagi. Kebetulan kemarin ada pesanan, jadi sekalian bikin,” ujarnya kepada sukabumiheadline.com.

Keripik dari gedebog pisang. l sukabumiheadline.com

Lebih jauh, Putri menjelaskan bahwa inspirasi awal dirinya membuat keripik gedebog pisang, adalah saat Kepala Desa Cikadu ketika itu, Neng Elva Yulianti, hendak memasak jantung pisang.

“Lalu nyari ke kebun. Tiba tiba terpikirkan membuat cemilan dari batang pisang. Berbekal sedikit pengalaman kemudian mengajak ibu ibu pelaku UMKM mengolahnya jadi keripik,” ungkap Putri.

Alhasil, batang pisang bagian dalamnya setelah melalui proses di iris- iris tipis. Selanjutnya, irisan gedebog pisang tersebut direndam air selama sehari semalam dengan campuran kapur sirih yang telah dicampur bumbu masak. Setelah ditiriskan, kemudian digoreng hingga matang.

Baca Juga: Jadi Miliarder dari Jual Foto Selfie, Akhirnya Ghozali Everyday Dicolek DJP

“Rasanya kriuk, gurih, renyah, gak ada rasa pahit atau kesat, soalnya sebelum di goreng, di rendam pakai air kapur selama sehari semalam, lalu dicuci bersih, jadi rasa kesat dan pahit hilang,” jelasnya.

“Kemarin untuk penjualan kita kirim ke Bogor dan Sukabumi karena ada pesanan. Ini pembuatan dan pemasaran masih terbatas, makanya belum bisa banyak produksi,” sambungnya.

Putri Ela Sari menerangkan saat ini kemasan dari keripik gedebog pisang buatannya masih sangat sederhana. Karenanya, satu paket kemasan dihargai hanya Rp5 ribu dengan area pemasaran di wilayah Kabupaten Sukabumi.

Putri mengharapkan jika nanti ia memproduksi dalam jumlah banyak, kreasinya itu bisa diterima dan digemari masyarakat.

“Mudah mudahan ke depan lebih ramai lagi peminatnya. Sekarang memang masih keterbatasan biaya untuk produksi, masih sederhana, kalau misalnya nanti ada biaya lagi mungkin kita akan beli pengering. Kalau ada alat pengering, minyaknya bisa benar benar kering, jadi pengemasannya bisa lebih rapih,” terangnya.

“Saat ini kita mengolah tidak banyak. Kalau ada pesanan, baru bisa produksi banyak. Pengemasannya ini bisa lihat masih sederhana lah,” ucapnya.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer