26.8 C
Sukabumi
Minggu, Juli 14, 2024

Terobosan skuter matik murah tapi memikat Yamaha Jog 125, cek speknya

sukabumiheadline.com - Yamaha, produsen kendaraan roda dua...

Yamaha Zuma 125 meluncur, intip harga dan penampakan detail motor matic trail

sukabumiheadline.com - Yamaha resmi memperkenalkan Zuma 125...

Yakin Wanita Sukabumi Tak Minat Beli Yamaha QBIX 125? Intip Spesifikasi dan Harganya

sukabumiheadline.com l Yamaha QBIX 125 telah mengaspal...

Ada Duo Bos Djarum dan Polytron di Balik Rencana Konversi Kompor LPG ke Listrik

EkonomiAda Duo Bos Djarum dan Polytron di Balik Rencana Konversi Kompor LPG ke Listrik

SUKABUMIHEADLINE.com l Pemerintah berencana melakukan konversi kompor LPG 3 kg ke kompor listrik. Pemerintah sendiri saat ini tengah mempersiapkan paket kompor listrik secara gratis kepada 300 ribu rumah tangga tahun ini.

Nantinya, rumah tangga penerima paket kompor listrik ini adalah yang terdaftar di Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS). Paket tersebut terdiri dari satu kompor listrik, satu alat masak dan satu Miniature Circuit Breaker (MCB) atau penambah daya khusus untuk kompor listrik.

Menurut Sekretaris Jenderal Kementerian ESDM Rida Mulyana, harga paket kompor listrik ini sekitar Rp1,8 juta, sehingga jika sasarannya 300 ribu rumah tangga, maka anggaran yang dibutuhkan tahun ini sekitar Rp540 miliar.

Duo Bos Polytron 

Perusahaan milik crazy rich Michael Bambang Hartono dan Robert Budi Hartono (Hartono Bersaudara), PT Hartono Istana Teknologi (Polytron), akan meningkatkan produksi kompor listrik menjadi 1 juta unit pada 2023.

Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (ILMATE) Kementerian Perindustrian Taufiek Bawazier mengungkapkan PT Hartono Istana Teknologi merupakan salah satu perusahaan yang akan meningkatkan produksi kompor listrik untuk mendukung program konversi LPG 3 kg ke kompor listrik pemerintah.

“Di 2022, kemampuan nasional bisa 300 ribu unit, dan nanti begitu ada kepastian spesifikasi jenis daripada kompor induksinya, itu beberapa perusahaan yang existing memproduksi kompor listrik akan menambah land investasinya khusus di kompor induksi,” ujar Taufiek dalam rapat dengan Komisi VII DPR, Rabu (21/9/2022) lalu.

Duo Orang Terkaya di Indonesia

Michael Bambang Hartono dan Robert Budi Hartono atau Hartono Bersaudara menduduki peringkat pertama daftar orang terkaya di Indonesia versi majalah Forbes 2021. Keduanya dikenal sebagai pemilik raksasa perusahaan rokok Djarum.

Total kekayaan Michael Bambang Hartono dan Robert Budi Hartono mencapai US$42,6 miliar atau sekitar Rp639 triliun (kurs Rp15 ribu per dolar AS).

Hartono Istana Teknologi dengan merek dagang Polytron merupakan bisnis non-rokok pertama yang mereka dirikan. Perusahaan yang didirikan pada 16 Mei 1975 di Kudus, Jawa Tengah tersebut awalnya diberi nama PT Indonesian Electronic & Engineering dengan modal awal Rp50 miliar.

Indonesian Electronic & Engineering kemudian berubah nama menjadi PT Hartono Istana Electronic pada 18 September 1976, sebelum kemudian merger dan menjadi PT Hartono Istana Teknologi.

Perusahaan tersebut awalnya melakukan kerja sama dibangun dengan Philips dan Salora dalam bentuk transfer teknologi. Produk pertama yang dikeluarkan perusahaan ini adalah televisi (hitam putih) pada 1979.

Selain Hartono Istana Teknologi, sejumlah perusahaan juga terlibat dalam produksi kompor listrik, yaknj PT Adyawinsa Electrical and Power sebanyak 1,2 juta unit, PT Maspion Elektronik 300 ribu unit, PT Selaras Citra Nusantara Persada 300 ribu unit, Sutrado 1 juta unit dan perusahaan lainnya 1,2 juta unit.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer