25.1 C
Sukabumi
Sabtu, Mei 25, 2024

Ternyata Ini Penyebab Ledakan Tabung CNG di Cibadak Sukabumi, Kepsek SD Korban Tewas

sukabumiheadline.com l Peristiwa pilu meledaknya tabung gas...

Yamaha Zuma 125 meluncur, intip harga dan penampakan detail motor matic trail

sukabumiheadline.com - Yamaha resmi memperkenalkan Zuma 125...

Daftar Negara yang Mengusir Dubes Israel karena Bela Palestina

InternasionalDaftar Negara yang Mengusir Dubes Israel karena Bela Palestina

sukabumiheadline.com l Chile, Kolombia, dan Yordania memanggil pulang duta besar masing-masing untuk Israel untuk berkonsultasi mengenai pemboman negara Zionis itu di Jalur Gaza.

Keputusan diambil satu hari setelah pemerintah Bolivia mengumumkan pihaknya memutuskan hubungan diplomatik dengan Israel, sekaligus menjadikannya negara pertama yang mengambil langkah tersebut sejak serangan Hamas pada 7 Oktober yang menewaskan 1.400 warga Israel.

Mantan Duta Besar Daniel Carmon, yang menjabat sebagai diplomat tertinggi Israel di Argentina dan merupakan pakar hubungan Israel dengan Amerika Latin, mencatat bahwa Bolivia pernah memutuskan hubungan dengan Israel sebelumnya pada 2009 setelah operasi militer di Gaza.

Namun kemudian negara itu memperbarui hubungan pada 2019. diperbarui setelah pengunduran diri Presiden Bolivia saat itu Juan Evo Morales, yang dianggap dekat dengan Iran.

“Keputusan La Paz nampaknya aneh, dan saya tidak yakin apa sebenarnya yang ingin mereka capai dengan langkah seperti itu,” kata Carmon kepada Al-Monitor.

“Ini dapat merugikan pariwisata Israel di negara tersebut. Mungkin ada beberapa kepentingan politik internal yang terlibat, terutama jika Anda melihat diplomasi internasional saat ini, di mana pemutusan hubungan menjadi hal yang jarang terjadi,” lanjut dia.

Para pemimpin pemerintahan sayap kiri di seluruh Amerika Latin secara luas mengutuk operasi militer Israel saat ini di Gaza. Pekan lalu, Presiden Brasil Luiz Ignacio Lula da Silva, yang telah lama memperjuangkan perjuangan Palestina.

Lula menuduh Israel melakukan “genosida,” dan mengatakan bahwa militer Israel “telah membunuh hampir 2.000 anak-anak yang tidak ada hubungannya dengan perang ini; mereka adalah korban perang ini.”

Carmon menekankan bahwa Israel harus menindaklanjuti secara dekat hubungan yang memburuk dengan negara-negara Amerika Latin.

“Chile adalah rumah bagi komunitas Palestina yang signifikan – salah satu diaspora Palestina terbesar di luar Timur Tengah. Honduras dan Belize juga merupakan rumah bagi komunitas Palestina.

Hal ini mungkin dapat memainkan peran” dalam pengambilan keputusan pemerintah, kata Carmon. Meskipun demikian, mantan duta besar tersebut menambahkan bahwa hubungan Israel dengan negara-negara Amerika Latin telah berkembang dan semakin mendalam dalam dua dekade terakhir di berbagai bidang, termasuk perdagangan, pertanian cerdas, pendidikan, teknologi tinggi, dan banyak lagi, sehingga keputusan Bolivia, Chile dan Kolombia belum tentu mencerminkan tren yang diperkirakan akan meningkat.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer