27.5 C
Sukabumi
Senin, Juni 24, 2024

Ini Lho 5 Fakta Kawasan Karang Kontol di Sukabumi

SUKABUMIHEADLINE.com l CIEMAS - Sempat viral beberapa...

Hamas Gencatan Senjata di Gaza, Hizbullah Tetap Gempur Israel dari Lebanon

sukabumiheadline.com l Milisi perlawanan Lebanon, Hizbullah dilaporkan...

Persib Pernah Rugi Rp18 Miliar, Glenn Sugita Bos Maung Bandung Berharta Rp29 Triliun

sukabumiheadline.com - Perjalanan Persib Bandung yang menjelma...

Kerap Dikaitkan dengan Prabu Siliwangi, 5 Fakta Harimau Sunda Nyata Ada dan Nyaris Punah

NasionalKerap Dikaitkan dengan Prabu Siliwangi, 5 Fakta Harimau Sunda Nyata Ada dan Nyaris Punah

sukabumiheadline.com l Kerap dikaitkan dengan cerita mistis dalam perjalanan hidup Raja Pajajaran, Prabu Siliwangi, ternyata Harimau Sunda sejatinya memang ada dan nyaris punah.

Siapa sangka, sosok Maung Bodas (Harimau Putih) yang dikisahkan menjadi peliharaan Prabu Siliwangi itu pada awalnya berasal dari pulau Sumatera, tepatnya dari puncak Gunung Kerinci di Provinsi Jambi yang memikiki ketinggian 3.805 mdpl.

Dikisahkan, Prabu Siliwangi dan Maung Bodas mendirikan kerajaan Jin di salah satu destinasi wisata yang terletak di Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. Baca lengkap: Wagra Syailendra, Maung Bodas Pengawal Prabu Siliwangi Dirikan Kerajaan Jin di Sukabumi

1. Harimau Sunda

Mengaitkan harimau asal Sumatera dengan Raja Sunda itu memang terkesan mengada-ada.

Namun, mengutip laman resmi World Wide Fund for Nature (WWF), disebutkan bahwa Harimau Sunda atau yang dikenal juga dengan nama phantera tigris sondaica adalah satu dari dua subspesies harimau yang paling langka dan terancam punah.

Untuk informasi, WWF merupakan sebuah organisasi non-pemerintah internasional yang menangani masalah-masalah tentang konservasi, penelitian dan restorasi lingkungan, dulunya bernama World Wildlife Fund dan masih menjadi nama resmi di Kanada dan Amerika Serikat.

2. Dua Jenis Harimau di Dunia, Salah Satunya Sunda 

Mengutip dari wwf.id, harimau di dunia dibedakan menjadi dua jenis. Pertama, harimau kontinental yang tersebar di daratan Asia, mulai dari Rusia, Tiongkok, India, Timur Tengah, Indochina, hingga Semenanjung Malaya.

Kedua, harimau Sunda yang terdiri dari harimau Jawa, harimau Bali, dan harimau Sumatera.

Dari ketiga jenis harimau Sunda tersebut, hanya harimau Sumatera yang masih tersisa keberadaannya di Indonesia.

3. Harimau Sunda Langka dan Nyaris Punah

Hingga saat ini, keberadaan Harimau Sunda diperkirakan, hanya ada sekira 400 ekor Harimau Sumatera yang tersisa di alam liar.

Secara teori, ada sejumlah alasan yang menyebabkan kelangkaan Harimau Sunda. Salah satunya, adalah habitat alami harimau tersebut adalah hutan hujan tropis yang luasannya kian menyusut.

Hal itu disebabkan karena maraknya deforestasi dan konversi hutan menjadi permukiman mengancam ketersediaan tempat tinggal hingga nyawa mereka.

4. Konflik dengan Manusia

Selain itu, konflik antara manusia dan harimau yang dipicu menyusutnya luasan hutan hujan tropis menyebabkan harimau akan masuk ke permukiman warga untuk mencari tempat tinggal.

Sementara di sisi lain, manusia malah menyakiti dengan jebakan atau membunuh harimau tersebut karena merasa terancam oleh kehadirannya ke permukiman mereka.

Hal sebaliknya, di mana manusia yang memasuki habitat mereka untuk tujuan perburuan dan perdagangan ilegal juga masih terjadi.

Harimau Sunda sering menjadi target perburuan dan penjualan ilegal. Pasalnya, bagian tubuh dan kulit Harimau Sunda bernilai tinggi ketika dijual.

Berita Terkait:

Tiga Harimau Sumatera yang Mati Kena Jerat

Pemburu Harimau Sumatera dan Janin Rusa di Riau Ditangkap

Tiga Harimau Sumatera Mati Sebab Terjerat Perangkap

5. Mencegah Kepunahan Harimau Sunda 

Ada banyak langkah bisa dilakukan untuk mencegah Kepunahan Harimau Sunda, seperti dengan cara menyebarkan informasi mengenai kondisi kelangkaan subspesies Harimau Sunda kepada keluarga, teman, atau kerabat.

Kemudian, mendonasikan finansial kepada lembaga atau organisasi yang berfokus pada pelestarian harimau Sunda. Dengan begitu, lembaga dan organisasi tersebut dapat mengoptimalkan konservasi hewan tersebut.

Adapun, organisasi atau lembaga perlindungan satwa di Indonesia adalah ProFauna Indonesia dan Yayasan IAR Indonesia.

Karena pelestarian Harimau Sunda adalah upaya kolektif yang membutuhkan bantuan semua pihak, maka upaya paling sederhana yang bisa dilakukan, adalah dengan tidak membeli produk-produk berbahan kayu yang akan memicu penggundulan hutan.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer