25.1 C
Sukabumi
Sabtu, Mei 25, 2024

Ternyata Ini Penyebab Ledakan Tabung CNG di Cibadak Sukabumi, Kepsek SD Korban Tewas

sukabumiheadline.com l Peristiwa pilu meledaknya tabung gas...

Yamaha Zuma 125 meluncur, intip harga dan penampakan detail motor matic trail

sukabumiheadline.com - Yamaha resmi memperkenalkan Zuma 125...

Jadwal, Rute dan Tarif DAMRI Sagaranten, Tegalbuleud, Surade dan Palabuhanratu

sukabumiheadline.com l DAMRI terus memperkuat konektivitas dengan...

5+2 Negara yang Sokong Persenjataan Hamas

Internasional5+2 Negara yang Sokong Persenjataan Hamas

sukabumiheadline.com l Pejuang Hamas melancarkan serangan terbesarnya terhadap Israel dalam beberapa tahun terakhir pada 7 Oktober 2023 lalu. Gerakan Islam Palestina tersebut menyelinap ke wilayahnya dan menembakkan setidaknya 5.000 rudal ke wilayah Israel.

Israel pun kontan menyatakan perang setelah serangan roket oleh militan Hamas yang juga menyusup ke wilayah Israel melalui darat, air dan udara dan melancarkan serangan terhadap warga sipil. Israel meluncurkan Operasi “Pedang Besi” di Gaza untuk menetralisir serangan Hamas.

Dilaporkan The Times of Israel mengutip Kementerian Luar Negeri yang menyebutkan 84 negara menyatakan dukungannya terhadap Israel.

Di antara negara tersebut , adalah Perancis, Jerman, Italia, Inggris, dan Amerika Serikat juga mengeluarkan pernyataan bersama yang menyatakan dukungan bersama dan mengutuk Hamas dan tindakan terorismenya yang mengerikan.

Perdana Menteri India Narendra Modi juga mengatakan bahwa negaranya berdiri teguh bersama Israel di masa sulit ini dan dengan tegas mengutuk terorisme dalam segala bentuk dan manifestasinya.

Lantas, dari mana Hamas memiliki persenjataan untuk melawan Israel dan para sekutunya? Berikut 7 negara pendukung utama Hamas.

1. Iran

Diberitakan Live Mint, meskipun Iran telah menolak tuduhan keterlibatannya dalam membantu Hamas mengatur serangan terhadap Israel, namun pemimpin tertinggi negara tersebut, Ayatollah Ali Khamenei, memuji apa yang disebutnya sebagai kekalahan militer dan intelijen Israel yang “tidak dapat diperbaiki”.

Dalam pidato pertamanya di televisi sejak serangan itu, Khamenei mengatakan, “kami mencium tangan mereka yang merencanakan serangan terhadap rezim Zionis.”

Menanggapi serangan terhadap Israel, Presiden Iran Ebrahim Raisi mengatakan bahwa negaranya “mendukung pertahanan sah bangsa Palestina,” setelah pembicaraan telepon dengan para pemimpin pejuang Palestina.

2. Lebanon

Selanjutnya, kelompok Hizbullah Lebanon yang didukung Iran, yang merupakan musuh bebuyutan Israel, mengatakan bahwa mereka melakukan “kontak langsung dengan para pemimpin perlawanan Palestina” dan menggambarkan peristiwa tersebut sebagai “tanggapan yang menentukan terhadap berlanjutnya pendudukan Israel dan sebuah pesan kepada mereka yang berupaya melakukan normalisasi. dengan Israel”.

Seorang pejabat senior Hamas mengatakan Hizbullah Lebanon “akan bergabung dalam pertempuran jika Gaza menjadi sasaran perang pemusnahan.”

3. Afganistan

Yang ketiga, adalah Afghanistan. Dalam pernyataannya, Kementerian Luar Negeri Afganistan mengatakan, “Imarah Islam Afganistan menegaskan dukungannya dan pembentukan negara Palestina merdeka di tanah bersejarahnya, yang merupakan hak sah, historis dan sah rakyat Palestina untuk mempertahankan kemerdekaan negaranya, dan mengimbau negara-negara Islam dan Organisasi Kerjasama Islam.”

Lebih lanjut pernyataan tersebut menambahkan, “Komunitas internasional, terutama negara-negara yang memiliki pengaruh jelas di kawasan ini, harus menentang agresi Israel terhadap Israel.”

Rakyat Palestina yang tidak bersalah dan bekerja sama untuk menyelesaikan masalah Palestina atas dasar pemberian hak yang sah kepada rakyat Palestina.”

Pernyataan baru-baru ini dari Juru Bicara Luar Negeri Abdul Qahar Balkhi menulis, “Memutus aliran air, makanan, obat-obatan dan listrik di atas Jalur Gaza oleh pasukan Israel yang brutal, menewaskan 704 warga sipil, termasuk 143 anak-anak dan 105 wanita; Melukai lebih dari 2.000 orang dan dengan sengaja menargetkan rumah-rumah warga sipil, masjid, rumah sakit, dan ambulans dianggap sebagai kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan.”

4. Yaman

Pemimpin Houthi Yaman Abdel-Malek al-Houthi mengatakan bahwa jika AS melakukan intervensi langsung dalam konflik Gaza, kelompok tersebut akan merespons dengan menembakkan drone dan rudal, serta mengambil opsi militer lainnya.

“Ada garis merah jika menyangkut Gaza,” katanya, seraya menambahkan bahwa Houthi siap berkoordinasi dengan kelompok lain dan melakukan intervensi.

5. Arab Saudi

Arab Saudi menyerukan penghentian segera eskalasi antara kedua belah pihak, perlindungan warga sipil, dan pengendalian diri.

Dalam pernyataannya, mereka juga mengingat kembali peringatannya yang berulang-ulang tentang bahaya ledakan situasi sebagai akibat dari pendudukan yang terus berlanjut, perampasan hak-hak sah rakyat Palestina dan pengulangan provokasi sistematis terhadap kesuciannya.

6. Irak

Kelompok bersenjata Irak yang bersekutu dengan Iran mengancam akan menargetkan kepentingan AS dengan rudal dan drone jika Washington melakukan intervensi untuk mendukung Israel dalam konfliknya dengan Hamas di Gaza.

Organisasi Badr terdiri dari sebagian besar Pasukan Mobilisasi Populer (PMF) Irak, organisasi paramiliter negara yang berisi banyak faksi yang didukung Iran.

PMF telah menyuarakan “dukungan tegas” bagi faksi-faksi Palestina yang memerangi Israel dan pemerintah Irak mengatakan operasi Palestina adalah hasil alami dari apa yang mereka sebut sebagai kebijakan “opresif” Israel.

7. Qatar

Qatar dalam pernyataannya menyatakan Israel bertanggung jawab penuh atas eskalasi yang sedang berlangsung akibat pelanggaran hak-hak rakyat Palestina yang terus berlanjut, yang terbaru adalah serangan berulang kali ke Masjid Al-Aqsa di bawah perlindungan polisi Israel.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer