26.8 C
Sukabumi
Minggu, Juli 14, 2024

Yamaha Zuma 125 meluncur, intip harga dan penampakan detail motor matic trail

sukabumiheadline.com - Yamaha resmi memperkenalkan Zuma 125...

Yakin Wanita Sukabumi Tak Minat Beli Yamaha QBIX 125? Intip Spesifikasi dan Harganya

sukabumiheadline.com l Yamaha QBIX 125 telah mengaspal...

Terobosan skuter matik murah tapi memikat Yamaha Jog 125, cek speknya

sukabumiheadline.com - Yamaha, produsen kendaraan roda dua...

Panglima TNI Bela Anak Buahnya yang Copot Baligo Ganjar Pranowo

NasionalPanglima TNI Bela Anak Buahnya yang Copot Baligo Ganjar Pranowo

sukabumiheadline.com l Panglima TNI Laksamana Yudo Margono bereaksi soal penurunan paksa baligo Ganjar Pranowo.

Sebelumnya, viral video baligo bergambar bakal calon presiden atau bacapres PDI Perjuangan, Ganjar Pranowo yang diturunkan paksa oleh anggota TNI di Muara Teweh, Kalimantan Tengah.

Video prajurit TNI melakukan tindakan penurunan baligo bacapres 2024. Dalam video tersebut, prajurit TNI itu memaksa relawan untuk menurunkan baligo bergambar Ganjar Pranowo.

Atas kejadian itu Panglima TNI Laksamana Yudo Margono memastikan TNI tetap netral. Panglima TNI juga memastikan jika kejadian yang viral itu tidak dicopot secara paksa. Namun, disaksikan penyelenggaraan pemilu di wilayah tersebut didampingi Pol PP setempat.

“Kalau dipaksa dicopot itu tidak sesuai dengan yang sudah saya sampaikan tentang netralitas TNI. Sudah saya sampaikan jajaran tidak boleh dipasang di mana-mana, mungkin rekan-rekan sudah tahu. Tidak memasang di area TNI, kemarin dari Dandim Muara Teweh sudah disampaikan,” kata Panglima TNI Laksamana Yudo Margono, kepada wartawan di Bandung, Senin (17/7/2023).

Menurut Panglima, terkait kejadian itu sudah dikoordinasikan dengan pemasangnya. Termasuk dari perwakilan partai, Satpol PP, termasuk Bupati.

“Saat dilepas disaksikan oleh mereka. Dicopot ini kan kesannya ini gimana, kita tetap menggunakan aturan yang ada,” ungkapnya.

Lebih lanjut, menurut Yudo Margono bahwa baligo tersebut memang dipasang di area lingkungan Kodim Muara Teweh.

“Awalnya baligo tersebut oleh yang bersangkutan tidak dipasang di sana, namun pada kenyataannya di pasang di sana. Sudah disampaikan yang bersangkutan jangan dipasang di sana, sudah jelas tenang netralitas TNI,” ungkapnya.

Panglima juga sudah menanyakan langsung kepada yang bersangkutan Dandim Muara Teweh bahwa kejadian tidak seperti yang viral di sosial media, dan itu tidak dicopot secara paksa.

“Bahwa kejadian kemarin dilepas sesuai mekanisme yang ada. Dari awal mulai dari sekarang netralitas TNI itu harus ditegakkan,” ungkapnya.

Sementara, Kapuspen TNI Laksda TNI Julius Widjojono menyatakan pencopotan baligo Ganjar Pranowo di lahan Makodim 1013/Mtw pada Sabtu 15 Juli 2023 adalah demi menjaga netralitas TNI dalam Pemilu tahun 2024.

Jauh sebelum memasuki tahun politik, Panglima TNI Laksamana TNI Yudo Margono, telah memberikan pengarahan dan penekanan kepada Prajurit TNI untuk selalu berkomitmen netral pada Pemilihan Umum (Pemilu) yang akan digelar pada 2024 mendatang.

Adapun kronologis diantaranya sebagai berikut: Sekira pukul 09.49 WIB Dandim 0103/Muara Teweh Letkol Inf Edi Purwoko mendapat WA dari Ahmad Gunadi (putra Bupati Barito Utara) tentang permohonan izin memasang banner kegiatan festival musik di lahan Kodim 1013/Mtw dengan melampirkan foto lokasi yang dimaksud.

“Saat Dandim melihat kiriman foto tersebut, dirinya baru menyadari adanya kejanggalan yaitu adanya foto Ganjar Pranowo di baligo sebelahnya, yang juga berada dilahan Makodim 1013.

Kemudian Dandim perintahkan Pasilog untuk berkoordinasi dengan Satpol PP dan Panwaslu Kabupaten Barito Utara untuk mencopot baligo Ganjar Pranowo yang berada di lahan Makodim 1013/Mtw,” kata Julius, Ahad (16/7/2023).

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer