27.4 C
Sukabumi
Kamis, Juni 13, 2024

Yamaha Zuma 125 meluncur, intip harga dan penampakan detail motor matic trail

sukabumiheadline.com - Yamaha resmi memperkenalkan Zuma 125...

Thrust Defender 125, Motor Matic Maxi Bikin Yamaha XMAX Ketar-ketir, Cek Harganya

sukabumiheadline.com l Thrust Defender 125, diprediksi bakal...

Nilai banyak masalah harus diselesaikan, Dedi Mulyadi: nama Jawa Barat sudah tak relevan

PolitikNilai banyak masalah harus diselesaikan, Dedi Mulyadi: nama Jawa Barat sudah tak relevan

sukabumiheadline.com – Mantan Bupati Purwakarta yang digadang-gadang bakal maju dalam Pemilihan Gubernur (Pilgub) Jawa Barat 2024, Dedi Mulyadi, menilai bahwa nama Jawa Barat di saat ini sudah tidak relevan digunakan.

Dedi Mulyadi mengungkap hal itu saat berbincang-bincang dengan Faizal Akbar, dikutip sukabumiheadline.com dari kanal YouTube Faizal Akbar Uncensored, Jumat (24/5/2024).

Ia beralasan, penamaan Jawa Barat hanya relevan ketika Banten yang berada di wilayah paling barat Pulau Jawa masih masuk Provinsi Jawa Barat. Padahal, saat ini Banten sudah menjadi provinsi sendiri, terpisah dari Jawa Barat. Baca lengkap: Mengingat Kembali Alasan Provinsi Banten Memilih Pisah dari Jawa Barat

“Sekarang kan Banten sudah jadi provinsi sendiri. Jadi, Jawa Barat sudah tidak lagi paling barat. Tapi sepertiga barat. Tapi ini bercanda ya, bercanda,” lanjut Dedi sambil tertawa.

Baca Juga:

Bandung sudah tak nyaman

Masih dalam perbincangannya dengan Akbar Faizal, Dedi Mulyadi juga menyinggung mengenai kondisi Kota Bandung yang saat ini sudah tidak nyaman untuk dikunjungi.

Menurut mantan suami Anne Ratna Mustika itu, kondisi jalanan di Kota Bandung saat ini cenderung macet. Ia menilai kondisi tersebut disebabkan masalah infrastruktur jalan dan mass transportaion.

Baca Juga:

Karenanya, kehadiran jalan tol yang bisa mempercepat akses perjalanan antardaerah tidak serta merta diikuti oleh pemerintah daerah dengan pembangunan infrastruktur pendukung di kota tersebut.

Di sisi lain, ketiadaan pembangunan jalan yang memadai, membuat arus lalu lintas di Kota Bandung menjadi kian padat. Padahal, dengan kehadiran jalan tol, jalan provinsi, jalan kota, jalan kecamatan atau bahkan jalan desa pun mengalami perbaikan, baik dari lebar maupun panjang jalan.

Hal itu, menurut Dedi Mulyadi, karena pembangunan jalan saat ini kurang menjadi perhatian karena bukan merupakan proyek mercusuar bagi kepala daerah.

“Kalau kepala daerah membangun jalan, usai menjabat, dia tidak akan diingat oleh masyarakat. Tapi kalau membangun proyek mercusuar, seperti membangun Monas, stadion senayan dan lainnya, orang bakal ingat. Makanya, pembangunan jalan suka kurang diperhatikan,” jelas Dedi.

Dedi menilai, pembangunan di Kota Bandung kurang signifikan dan minim terobosan. “Ya dari dulu, ya maaf ya, transportasi massa di kota bandung dari dulu ya itu itu saja, belum ada terobosan baru,” kata dia.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer