30.9 C
Sukabumi
Senin, April 22, 2024

Usaha haram jual 15 ribu butir obat saat Ramadhan, pemuda Tipar Sukabumi Lebaran di tahanan

sukabumiheadline.com - Seorang pemuda diamankan polisi karena...

Daftar kamera mirrorless tapi harga di bawah Rp5 juta, minat?

sukabumiheadline.com - Ingin merasakan sensasi saat melakukan...

Motor Matic Retro Penjegal Yamaha Grand Filano dan Honda Stylo, Harga Rp17 Juta

sukabumiheadline.com - Kehadiran motor Jialing Bugatti 125,...

Militer Israel Enggan Buka Jumlah Tentara Korban Perang, Data RS Bikin Stres IDF

InternasionalMiliter Israel Enggan Buka Jumlah Tentara Korban Perang, Data RS Bikin Stres IDF

sukabumiheadline.com l Pihak militer Israel mengungkap bahwa ada 446 tentara mengalami luka sedang, dan 892 luka ringan. Jumlah tersebut termasuk 559 tentara yang terluka selama operasi darat Israel di Gaza, termasuk 127 orang luka berat, 213 orang luka sedang, dan 219 orang luka ringan.

Sebanyak 40 tentara yang terluka parah masih dirawat di rumah sakit, serta 211 orang luka sedang dan 165 orang luka ringan hingga akhir pekan lalu. Mulai Senin (11/12/2023), militer akan memberikan kabar terkini setiap hari pada pukul 13.00 waktu Israel.

Pihak IDF awalnya menolak mengungkapkan informasi yang diminta mengenai jumlah tentara yang terluka sejak awal konflik. Pertanyaan mengapa data tersebut tidak dapat dipublikasikan masih belum terjawab. Sesaat sebelum dipublikasikan, pihak militer setuju untuk memberikan informasi tersebut.

Juru Bicara IDF Brigjen. Jenderal Daniel Hagari belum membahas tentara yang terluka dalam pembaruan hariannya. Pihak militer juga tidak merilis informasi apa pun mengenai masalah tersebut kecuali dalam kasus yang jarang terjadi, yang menyertai laporan tentang tentara yang tewas.

Kebijakan ini berbeda dengan perang dan operasi sebelumnya, biasanya pihak militer memberikan laporan mengenai cidera di samping publikasi tentang aktivitas tempur dan rehabilitasi tentara.

Sebelum laporan Haaretz diterbitkan, pihak militer tidak hanya menahan diri untuk tidak mempublikasikan data tentara yang terluka sejak 7 Oktober. Namun pada awalnya mereka juga menolak untuk mengungkapkan data tersebut dan hal ini hanya dilakukan ketika laporan tersebut diterbitkan.

Hingga Ahad, jumlah tentara yang gugur dalam perang yang dijuluki Israel sebagai “Pedang Besi” mencapai 425 orang, dengan 97 di antaranya tewas sejak diluncurkannya operasi darat. Namun pemeriksaan yang dilakukan oleh Haaretz terhadap rumah sakit tempat tentara yang terluka dirawat menunjukkan kesenjangan yang besar.

Data rumah sakit menunjukkan bahwa jumlah tentara yang terluka dua kali lebih banyak dibandingkan jumlah tentara terluka yang dilaporkan pemerintah. Misalnya, Pusat Medis Barzilai di Ashkelon sendiri melaporkan telah merawat 1.949 tentara yang terluka dalam perang sejak 7 Oktober. Sedangkan pihak militer melaporkan total 1.593 tentara terluka.

Assuta Ashdod dilaporkan merawat 178 pasien, Ichilov (Tel Aviv) 148, Rambam (Haifa) 181, Hadassah (Yerusalem) 209, dan Sha’arei Tzedek (Yerusalem) 139. Sekitar 1.000 tentara lainnya dirawat di Pusat Medis Soroka Be’er Sheva, sementara 650 lainnya dirawat di Pusat Medis Sheba di Tel-Hashomer.

Daftar ini hanya sebagian, karena data tersebut tidak mencakup tentara yang saat ini berada di bangsal rehabilitasi yang telah dihitung sebagai korban luka saat tiba di bangsal darurat dan bangsal rawat inap. Bahkan dengan memperhitungkan berbagai kesenjangan notasi dan pelaporan, kesenjangan yang besar antara angka-angka yang dibuat oleh tentara dan angka-angka yang ada di rumah sakit.

Kesenjangan pelaporan mencakup duplikasi pencatatan korban luka yang dipindahkan dari satu rumah sakit ke rumah sakit lain. Ada kemungkinan juga bahwa setidaknya beberapa rumah sakit menerima tentara yang memerlukan perhatian medis yang tidak ada hubungannya dengan perang.

Sebagian besar rumah sakit terkait menyimpan catatan dan mengoperasikan ruang situasi yang menangani korban perang. Oleh karena itu, data yang dilaporkan mengacu pada tentara yang terluka dalam perang.

Kesenjangan antara data tentara dan data rumah sakit juga terlihat jelas mengingat statistik Kementerian Kesehatan Israel yang tersedia di situs webnya. Situs web ini menampilkan data korban secara umum, baik warga sipil maupun tentara.

Menurut data Kementerian Kesehatan, 10.548 tentara dan warga sipil yang terluka dalam perang telah dirawat antara 7 Oktober hingga 10 Desember. Dari jumlah tersebut, 131 orang dirawat di rumah sakit, 471 orang dirawat dalam kondisi parah atau kritis, sementara 868 orang dalam kondisi sedang.

Selain itu, 8.308 orang mengalami luka ringan, 600 orang mengalami serangan kecemasan, dan 206 orang tidak diketahui kondisinya. Jumlah tentara yang terluka yang berjumlah 1.593 tentara hanya mencakup 15 persen dari total jumlah tentara yang dirawat. Angka ini tampaknya sangat rendah, karena diperkirakan sebagian besar korban perang adalah tentara.

Pihak militer berkomentar bahwa angka tersebut hanya mengacu pada tentara yang diklasifikasikan tidak dapat kembali bertugas. Angka lain yang tidak jelas, yang tidak dilaporkan kepada publik, berkaitan dengan personel lembaga keamanan yang terluka yang bukan anggota militer, dan terluka saat menjalankan tugas di masa perang. Personil ini termasuk pejuang pengintaian khusus dan anggota unit SWAT, polisi, Polisi Perbatasan, Shin Bet, dan unit darurat dan penyelamatan seperti Magen David Adom.

Pengawasan ketat Juru Bicara IDF terkait cedera personel militer baru-baru ini mendapat banyak kritik dari juru bicara rumah sakit. Dalam surat kepada juru bicara rumah sakit yang disampaikan oleh kepala media di unit Juru Bicara IDF Letkol Adi Barel-Even, pihak rumah sakit diminta melaporkan kondisi tentara yang dirawat di rumah sakit di fasilitasnya hanya sekali sehari, yaitu pada pukul 13.00 dan hanya menyebarkan data dari 24 jam sebelumnya.

Barel-Even menjelaskan perubahan prosedur tersebut merupakan keinginan untuk melindungi martabat korban luka dan keluarga mereka. “Juru bicara tersebut selanjutnya diminta untuk menahan diri dari mempublikasikan pengumuman yang mengisyaratkan kedatangan tentara yang terluka di fasilitas Anda, dalam rangka insiden operasional, sebelum pengumuman resmi dari Juru Bicara IDF,” ujarnya.

Juru bicara rumah sakit merasa tersinggung dengan pedoman tersebut. Perintah ini dinilai sebagai upaya pengambilalihan dan serangan terhadap kebebasan kerja mereka dalam bagian dari upaya nasional.

Pejabat rumah sakit mengatakan, delegasi unit Juru Bicara IDF berada di rumah sakit sepanjang waktu. Setiap siaran pers mengenai tentara yang terluka, serta jawaban atas pertanyaan media, harus mendapat persetujuan mereka.

Konten Lainnya

Content TAGS

Konten Populer